Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kasus Pengeroyokan WNI, Menpora Malaysia Sampaikan Permintaan Maaf

Menteri Pemuda dan Olahraga Malaysia Syed Saddiq meminta maaf sehubungan dengan pemukulan terhadap Warga Negara Indonesia (WNI) seusai pertandingan sepakbola antara Malaysia menghadapi Timnas Indonesia.
Akhirul Anwar
Akhirul Anwar - Bisnis.com 23 November 2019  |  21:20 WIB
Syed Saddiq - Tangkapan layar twitter @SyedSaddiq
Syed Saddiq - Tangkapan layar twitter @SyedSaddiq

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Pemuda dan Olahraga Malaysia Syed Saddiq menyampaikan permintaan maaf sehubungan dengan pengeroyokan atau pemukulan terhadap Warga Negara Indonesia (WNI) seusai pertandingan sepakbola antara Malaysia menghadapi Timnas Indonesia.

Saddiq menyampaikan ucapan permintaan maaf itu melalui video yang diunggah lewat akun twitter @SyedSaddiq pada Sabtu (23/11/2019) malam. "Saya dengan penuh rendah diri memohon maaf kepada rekan-rekan serumpun di Indonesia, saya memohon maaf," ucapnya dalam video tersebut.

Dia menjelaskan bahwa kasus pengeroyokan yang melibatkan seorang WNI itu bukan dilakukan di Stadion Nasional Bukit Jalil seusai pertandingan. Lokasi kasus pemukulan itu berjarak 20 kilometer dari Bukit Jalil dan kejadiannya berlangsung pada pukul 03.00 dini hari.

Sejauh ini, kata Saddiq, belum mendapatkan keterangan bahwa kasus itu berkaitan dengan pertandingan sepakbola atau tidak. Tetapi bagaimanapun kasus ini melibatkan satu orang WNI. Dia memastikan bakal mengedepankan keadilan.

"Kami memohon supaya rekan rekan khususnya yang dipukul untuk tampil membantu siasatan [mengusut] ini. Saya akan pastikan keadilan milik semua, tidak kira Malaysia atau Indonesia," ucap Saddiq.

"Saya memohon maaf.

Setakat ini, kami masih perlukan semua pihak untuk bantu siasatan yang sedang dijalankan.

Saya akan pastikan keadilan milik semua, tidak kira dari Malaysia atau Indonesia.

Saya akan pastikan pesalah diheret ke muka pengadilan." tulis Saddiq.

Sebelumnya, Polisi Diraja Malaysia (PDRM) tengah mendalami kebenaran video viral yang memperlihatkan pengeroyokan terhadap warga Indonesia yang diduga dilakukan oleh warga Malaysia.

Video tersebut tersebar luas usai Indonesia takluk dalam laga kualifikasi Piala Dunia 2022 melawan Malaysia di Stadion Nasional Bukit Jalil, Kuala Lumpur, Selasa (19/11/2019).

Dalam temuan awal yang diumumkan melalui keterangan resmi yang dirilis pada Jumat malam (22/11/2019), PDRM meyakini bahwa kejadian yang terekam dalam video tersebut tidak terjadi di sekitar Stadion Nasional Bukit Jalil.

"Berdasarkan siasatan awal, PDRM meyakini insiden tersebut tidak terjadi di sekitar Stadion Nasional Bukit Jalil," tulis Pengarah Jabatan Siasatan PDRM Dato' Huzir bin Mohamed.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

timnas indonesia malaysia
Editor : Akhirul Anwar
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top