Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Henry Kissinger: Konflik AS dan China Bisa Lebih Buruk dari Perang Dunia I

Mantan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Henry Kissinger memperingatkan bahwa konflik antara AS dan China bisa menjadi lebih buruk daripada Perang Dunia I jika dibiarkan tak terkendali.
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 21 November 2019  |  16:44 WIB
Mantan Menteri Luar Negeri AS Henry Kissinger. - REUTERS/Joshua Roberts
Mantan Menteri Luar Negeri AS Henry Kissinger. - REUTERS/Joshua Roberts

Bisnis.com, JAKARTA – Mantan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Henry Kissinger memperingatkan bahwa konflik antara AS dan China bisa menjadi lebih buruk daripada Perang Dunia I jika dibiarkan tak terkendali.

Oleh karena itu, menurutnya sangat penting jika periode ketegangan antara kedua negara diikuti oleh upaya eksplisit untuk memahami penyebab politik dan komitmen kedua belah pihak untuk mencoba mengatasinya.

“Masih jauh dari kata terlambat untuk itu, karena kita masih di dasar perang dingin,” ujar Kissinger dalam suatu forum ekonomi, dilansir dari Bloomberg (Kamis, 21/11/2019).

Dalam pandangannya, AS dan China adalah negara-negara dengan kekuatan yang melebihi Uni Soviet dan Amerika.

“[AS dan China] yang terkunci dalam perang dagang berlarut-larut, terikat untuk saling terlibat dalam tujuan masing-masing di seluruh dunia, yang artinya sadar akan tujuan satu sama lain,” lanjut Kissinger.

“Jadi, diskusi tentang tujuan bersama kami dan upaya untuk membatasi dampak konflik bagi saya tampak penting. Jika konflik dibiarkan berjalan tanpa batas, hasilnya bisa lebih buruk daripada di Eropa. Perang Dunia 1 pecah karena krisis yang relatif kecil tidak dapat dikuasai,” paparnya.

Baca Juga : Harga Emas Hari Ini

Pemenang Nobel Perdamaian yang kini berusia 96 tahun itu mengatakan berharap negosiasi perdagangan akan menjadi awal dari diskusi-diskusi politik antara kedua negara.

"Semua orang tahu bahwa negosiasi perdagangan, yang saya harap akan berhasil dan yang keberhasilannya saya dukung, hanya bisa menjadi awal kecil untuk diskusi politik yang saya harap akan terjadi,” jelasnya.

Pemerintah AS dan China saat ini tengah berupaya untuk menyusun perjanjian perdagangan parsial di tengah ketegangan yang meluas, mulai dari kekhawatiran hak asasi manusia atas protes pro-demokrasi di Hong Kong, penahanan umat Islam di wilayah Xinjiang China, hingga persaingan strategis di Laut China Selatan.

Kissinger lebih lanjut melihat adanya kemungkinan solusi untuk kerusuhan di Hong Kong dan berharap isu ini akan diselesaikan melalui negosiasi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perang dagang AS vs China
Editor : M. Taufikul Basari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top