Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Aramco Tak Akan Listing di AS, Valuasi Dipatok antara US$1,6 Triliun Hingga US$1,7 Triliun

Saudi Aramco mengindikasikan valuasi antara US$1,6 triliun hingga US$1,7 triliun atau di bawah US$$2 triliun sebagaimana dipatok putra mahkota Saudi. Akan tetapi, nilai itu  masih berpotensi menjadi IPO terbesar di dunia.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 17 November 2019  |  16:35 WIB
Seorang pegawai mengenakan helm Saudi Aramco di salah satu fasilitas milik perusahaan minyak itu di Abqaiq, Arab Saudi, Sabtu (12/10/2019). - Reuters/Maxim Shemetov
Seorang pegawai mengenakan helm Saudi Aramco di salah satu fasilitas milik perusahaan minyak itu di Abqaiq, Arab Saudi, Sabtu (12/10/2019). - Reuters/Maxim Shemetov

Bisnis.com, JAKARTA - Saudi Aramco mengindikasikan valuasi antara US$1,6 triliun hingga US$1,7 triliun atau di bawah US$$2 triliun sebagaimana dipatok putra mahkota Saudi. Akan tetapi, nilai itu  masih berpotensi menjadi IPO terbesar di dunia.

Aramco menyatakan hari ini akan menjual 1,5 persen sahamnya atau sekitar 3 miliar saham pada kisaran harga indikatif 30 riyal (US$8,00) hingga 32 riyal. Sebelumnya angka itu diperkirakan 96 miliar riyal (US$25,60 miliar).

Jika dihargai di kisaran atas maka transaksi itu hanya bisa mengalahkan nilai US$25 miliar yang dipecahkan oleh raksasa e-commerce China Alibaba dalam debut pasar sahamnya di New York pada 2014. Namun ada sumber menyebutkan Saudi Aramco tidak akan memasarkan sahamnya melalui IPO di Amerika Serikat.

Langkah Aramco adalah inti dari rencana Putra Mahkota Mohammed bin Salman untuk mendiversifikasi usaha negara pengekspor minyak mentah utama dunia itu agar tidak terfokus pada komoditas tersebut.

Aramco tidak berencana untuk memasarkan IPO domestiknya di luar negeri, menurut tiga orang yang akrab dengan masalah tersebut seperti dikutip Reuters, Minggu (17/11). Dengan demikian, perusahaan itu tidak akan melakukan roadshow internasional.

"IPO ini untuk bank lokal dan regional," kata salah satu dari tiga orang tersebut.

Salah satu dari mereka kemudian menyebutkan bahwa sebagian besar investor akan berpartisipasi sebagai investor asing yang memenuhi kualifikasi dalam transaksi dengan Arab Saudi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saudi aramco
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top