Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hanura Kecewa, tapi Tak Paksakan Kehendak Minta Jatah Menteri pada Jokowi

Partai Hanura tersinggung dengan pernyataan juru bicara Presiden Joko Widodo atau Jokowi, Fadjroel Rachman, yang menyebut bahwa kabinet sudah rampung dan tak akan ada penambahan lagi.
JIBI
JIBI - Bisnis.com 26 Oktober 2019  |  13:54 WIB
Sejumlah wakil menteri Kabinet Indonesia Maju mengucapkan sumpah saat dilantik di Istana Negara, Jakarta, Jumat (25/10/2019). Presiden secara resmi melantik 12 wakil menteri untuk membantu kinerja menteri-menteri di Kabinet Indonesia Maju. - Antara
Sejumlah wakil menteri Kabinet Indonesia Maju mengucapkan sumpah saat dilantik di Istana Negara, Jakarta, Jumat (25/10/2019). Presiden secara resmi melantik 12 wakil menteri untuk membantu kinerja menteri-menteri di Kabinet Indonesia Maju. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Partai Hanura tersinggung dengan pernyataan juru bicara Presiden Joko Widodo atau Jokowi, Fadjroel Rachman, yang menyebut bahwa kabinet sudah rampung dan tak akan ada penambahan lagi.

Ketua DPP Partai Hanura Inas Nasrullah Zubir menilai pernyataan Fajroel yang disampaikan kepada media itu seperti menafikan keterlibatan Hanura dan dua partai pendukung Jokowi lainnya yang tak lolos ke parlemen.

"Fadjroel Rachman dengan pongah menegasi atau menyangkal keterlibatan Partai Hanura, PKPI, dan PBB dalam pemenangan pilpres Jokowi-Ma'ruf," kata Inas lewat keterangan tertulis, Sabtu (26/10/2019).

Hingga hari ini, Hanura bersama Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia dan Partai Bulan Bintang belum mendapatkan jatah di kabinet Jokowi.

Inas mengatakan partainya tak mengemis jabatan menteri atau wakil menteri di kabinet Jokowi. Namun, dia berujar, Hanura harus diajak bicara, jika memang dianggap sebagai teman seperjuangan Jokowi di pemilihan presiden 2019.

Inas juga tersinggung dengan pernyataan Fadjroel yang menurutnya menyebut bahwa kabinet sudah bekerja dengan baik tanpa Hanura, PKPI, dan PBB.

"Di mana seolah-olah jika kabinet diisi oleh perwakilan ketiga partai tersebut maka kabinet malahan berjalan tidak baik!"

Inas mengakui partainya kecewa, tetapi dia mengklaim bukan berarti memaksakan kehendak untuk meminta-minta jatah dari Jokowi.

"Kami sepenuhnya mendukung keputusan apapun yang diambil oleh Presiden, dan itulah totalitas Hanura," kata dia.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi hanura kabinet indonesia maju

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top