Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Isu Miring Bupati Tetty Membuatnya Gagal Jadi Menteri

Wakil Ketua Koordinator Bidang Kepartaian Golkar Darul Siska mengatakan bahwa Tetty adalah kader yang diusulkan Golkar menjadi pembantu Presiden di periode keduanya. Dia juga diundang Sekretariat Negara.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 22 Oktober 2019  |  10:51 WIB
Bupati Minahasa Selatan Christiany Eugenia Paruntu melambaikan tangannya saat berjalan memasuki Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (21/10/2019). Menurut rencana Presiden Joko Widodo akan memperkenalkan jajaran kabinet barunya hari ini usai dilantik Minggu (20/10/2019) kemarin untuk masa jabatan keduanya bersama Wapres Ma'ruf Amin periode tahun 2019-2024 - ANTARA FOTO/Wahyu Putro A
Bupati Minahasa Selatan Christiany Eugenia Paruntu melambaikan tangannya saat berjalan memasuki Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (21/10/2019). Menurut rencana Presiden Joko Widodo akan memperkenalkan jajaran kabinet barunya hari ini usai dilantik Minggu (20/10/2019) kemarin untuk masa jabatan keduanya bersama Wapres Ma'ruf Amin periode tahun 2019-2024 - ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

Bisnis.com, JAKARTA – Bupati Minahasa Selatan Christiany Eugenia Paruntu sekaligus Ketua DPD Partai Golkar Sulawesi Utara datang ke Istana Kepresidenan, Senin (21/10/2019) pagi. Dia mengenakan kemeja putih seperti akan dipilih jadi menteri Presiden Joko Widodo untuk periode kedua.

Akan tetapi hingga siang hari dia tidak tampak dan memilih keluar lewat pintu samping istana. Ternyata dia tidak bertemu Jokowi dan hanya berbincang dengan Ketua Umum Golkar, Airlangga Hartarto di ruangan lain. Christiany atau Tetty tidak dipilih menjadi menteri Jokowi.

Wakil Ketua Koordinator Bidang Kepartaian Golkar Darul Siska mengatakan bahwa Tetty adalah kader yang diusulkan Golkar menjadi pembantu Presiden di periode keduanya. Dia juga diundang Sekretariat Negara.

“Cuma setelah sampai di Istana dikonfirmasi itu beberapa hal yang diisukan tentang dia. Nah, karena ada informasi begitu akhirnya dia tidak jadi bertemu dengan Presiden,” katanya saat dihubungi wartawan, Selasa (22/10/2019).

Meski tidak tahu persis permintaan Jokowi kepada Airlangga, Darul menduga bahwa Golkar diminta presiden untuk mengusulkan nama yang akan jadi menteri yang mewakili kedaerahan. Karena sebelumnya itu pernah disampaikan ke publik.

Dengan tidak dipilihnya Tetty sebagai menteri, tentu banyak kader yang kecewa. Tapi Golkar masih memiliki kader lain.

“Kalau diminta lagi oleh Presiden, saya kira begitu akan dari daerah yang sama dengan kompetensi yang cukup memadai dan tetap ke Golkar,” jelasnya.

Pada Juni lalu, Tetty pernah dipanggil Komisi Pemberantasan Korupsi terkait kasus korupsi distribusi pupuk yang menyeret anggota DPR Bowo Sidik Pangarso.

Tetty dipanggil sebagai saksi Indung. Dia adalah orang kepercayaan Bowo. Tetty dipanggil untuk menelusuri asal penelusuran gratifikasi Bowo.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

partai golkar Kabinet Jokowi-Ma'ruf
Editor : Akhirul Anwar
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top