Tembakan Bergema di Suriah Sehari Setelah Kesepakatan Gencatan Senjata Turki-AS

Suara granat dan tembakan bergema di sekitar kota Ras al Ain, wilayah Suriah timur laut pada Jumat (18/10/2019).
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 18 Oktober 2019  |  16:55 WIB
Tembakan Bergema di Suriah Sehari Setelah Kesepakatan Gencatan Senjata Turki-AS
Ilustrasi-Pasukan Kurdi - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA--Suara granat dan tembakan bergema di sekitar kota Ras al Ain, wilayah Suriah timur laut pada Jumat (18/10/2019).

Hal itu terjadi sehari setelah Turki setuju dengan Amerika Serikat untuk menghentikan serangannya di Suriah selama 5 hari untuk membiarkan pasukan Kurdi menarik diri.

Mengutip Reuters, Jumat (18/10/2019), tembakan senapan mesin dan granat terdengar dari kota Ceylanpinar, Turki yang terletak di seberang perbatasan dari Ras al Ain. Asap mengepul dari salah satu bagian kota Suriah tersebut.

Tidak jelas apakah terdapat kerusakan akibat penembakan yang terdengar pada Jumat ini. Tidak jelas juga apakah yang kelompok dipimpin Kurdi akan sepenuhnya mematuhi perjanjian gencatan senjata.

Gencatan senjata diumumkan sekitar 13 jam sebelumnya oleh Wakil Presiden AS Mike Pence setelah pembicaraan di Ankara dengan Presiden Turki Tayyip Erdogan.

Turki menyetujui jeda 5 hari untuk membiarkan milisi Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang dipimpin Kurdi menarik diri dari 'zona aman' yang telah dikuasai pasukan negara tersebut.

Presiden Donald Trump menyebut langkah itu akan menyelamatkan jutaan jiwa.

Jika gencatan senjata diterapkan sepenuhnya maka hal itu akan memenuhi tujuan utama yang diumumkan Turki ketika meluncurkan serangannya pada 9 Oktober. Tujuannya adalah menguasai jalur perbatasan Suriah sedalam lebih dari 30 km dan milisi Kurdi yang pernah menjadi sekutu AS wajib menarik diri.

Komandan SDF Mazloum Kobani mengatakan kepada Ronahi TV bahwa kelompok itu akan menerima perjanjian gencatan senjata dengan Turki di Suriah utara. Namun, ia mengatakan hanya terbatas pada daerah perbatasan yang membentang antara kota Ras al-Ain dan Tal Abyad.

Deklarasi bersama AS-Turki juga menyatakan Washington dan Ankara akan bekerja sama dalam menangani pejuang ISIS dan anggota keluarga yang ditahan di penjara dan kamp yang menjadi perhatian utama internasional.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
amerika serikat, turki, kurdi

Editor : Saeno
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top