Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Menpora Imam Nahrawi, Menteri ke-2 di Kabinet Jokowi yang Jadi Tersangka di KPK

Imam Nahrawi menjadi tersangka terkait dengan kasus dana hibah KONI di mana sejumlah nama juga telah dijatuhi vonis di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) seperti vonis 1 tahun 8 bulan kepada Johny E. Awuy dan 2 tahun 8 bulan kepada Ending Fuad Hamidy.
Stefanus Arief Setiaji
Stefanus Arief Setiaji - Bisnis.com 18 September 2019  |  17:37 WIB
Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi. - ANTARA/Reno Esnir
Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi. - ANTARA/Reno Esnir

Kabar24.com, JAKARTA — Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi sebagai tersangka dalam kasus dugaan suap dana hibah kepada Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI).

Imam Nahrawi menjadi menteri kedua di Kabinet Kerja pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla yang berhadapan dengan kasus hukum di KPK. Sebelumnya, Idrus Marham (Menteri Sosial) yang saat ini sudah menjalani vonis terlibat dalam kasus suap proyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Riau-1.

Imam Nahrawi menjadi tersangka terkait dengan kasus dana hibah KONI di mana sejumlah nama juga telah dijatuhi vonis di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) seperti vonis 1 tahun 8 bulan kepada Johny E. Awuy dan 2 tahun 8 bulan kepada Ending Fuad Hamidy.

Johny dan Ending terbukti bersalah menyuap Deputi IV Bidang Peningkatan Prestasi Olahraga Kementerian Pemuda dan Olahraga Mulyana, Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) pada Kemenpora Adhi Purnomo dan staf Kemenpora Eko Triyanta.

Sebelum menetapkan Imam Nahrawi, KPK juga menetapkan Asisten Pribadi Menpora, Miftahul Ulum, sebagai tersangka dalam kasus yang sama.

Nama Miftahul Ulum muncul saat pembacaan vonis terhadap Sekretaris Jenderal (Sekjen) Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Ending Fuad Hamidy.

Miftahul Ulum disebut menerima uang senilai Rp11,5 miliar dari Ending dan Bendahara KONI Johny E. Awuy untuk memenuhi comittment fee yang diminta.

Adapun, nama Imam Nahwari juga beberapa kali disebut dalam sejumlah kesaksian di persidangan. Imam disebut mengetahui mekanisme pemberian dan persetujuan terhadap dana hibah KONI itu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi menpora Menpora Imam Nahrawi
Editor : Stefanus Arief Setiaji
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top