Demokrat Mengklaim 7 Bulan 'Berdarah-Darah' Menangkan Prabowo-Sandi

Mayjen (purn) Kivlan Zen menuduh Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono licik karena tidak mau ada jenderal selain dirinya yang jadi presiden. Pengurus partai tidak terima tuduhan tersebut.
Jaffry Prabu Prakoso | 10 Mei 2019 20:47 WIB
Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (kedua kanan), Calon Presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto (kedua kiri) dan Komandan Kogasma DPP Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (kanan) berfoto bersama sebelum melakukan petemuan di Kediaman Susilo Bambang Yudhoyono, kawasan Mega Kuningan, Jakarta, Jumat (21/12/2018). - ANTARA/Galih Pradipta

Bisnis.com, JAKARTA – Mayjen (purn) Kivlan Zen menuduh Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono licik karena tidak mau ada jenderal selain dirinya yang jadi presiden. Pengurus partai tidak terima tuduhan tersebut.

Ketua DPP Demokrat Jansen Sitindaon mengatakan bahwa dia ditunjuk Yudhoyono (SBY) untuk jadi garda terdepan memenangkan Prabowo-Sandi.

“Dan Demokrat selama tujuh bulan ini 'berdarah-darah' memenangkan Prabowo-Sandi. Sedang Kivlan ini saya tidak tahu entah di mana posisinya,” katanya melalui pesan instan, Jumat (10/5/2019).

Jansen heran Kivlan tiba-tiba muncul setelah pemilu hampir selesai, lalu sok jadi pahlawan dan paling jago. Oleh karena itu, publik diminta tidak usah mendengar perkataannya.

“Kalau SBY tidak ingin Prabowo jadi Presiden, tidak mungkin rekomendasi Partai Demokrat yang ditandatangi SBY sendiri diberikan ke Prabowo. Dan berkali-kali Prabowo jumpa dengan SBY dan kami kader Partai Demokrat ini dikirimkan oleh Pak SBY untuk berjuang memenangkan Prabowo,” jelasnya.

Sebelumnya Kivlan menyebut kader Demokrat adalah orang yang tidak jelas komitmennya. Itu termasuk SBY karena tak mau Prabowo jadi presiden. Kivlan mengetahui sifat juniornya itu sejak lama di dunia militer. 

“Dia [SBY] tak ingin ada jenderal lain yang jadi presiden. Dia ingin dirinya sendiri dan dia orangnya licik. saya yang mendidik dia,” ucapnya, Kamis (9/5/2019).

Pernyataannya ini menanggapi status Andi yang mengklaim Demokrat ingin menyelamatkan Prabowo dari perangkap sesat setan gundul yang memberi informasi sesat soal angka kemenangan 62 persen.

Bahkan, dalam cuitan beruntun tersebut, Andi menyebut sikap Demokrat akan tegas keluar dari koalisi apabila Prabowo lebih mendengarkan setan gundul daripada parpol koalisi. Terlebih apabila benar-benar menggalang people power berbasis hoaks kemenangan 62 persen.

“Partai Demokrat hanya ingin melanjutkan koalisi dengan Gerindra, PAN, PKS, Berkarya dan Rakyat. Jika Pak Prabowo lebih memilih mensubordinasikan koalisi dengan kelompok setan gundul, Partai Demokrat akan memilih jalan sendiri yg tidak hianati rakyat,” tulisnya, Senin (6/5/2019).

Pantau terus perkembangan Real Count KPU Pilpres 2019, di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
partai demokrat, Kivlan Zein

Editor : Akhirul Anwar

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup