Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Seperti Lion Air, Sistem Anti-Stall di Ethiopian Airlines Juga Diaktifkan

Investigator yang memeriksa kecelakaan Ethiopian Airlines menemukan bahwa sistem anti-stall di Boeing 737 Max 8 tersebut telah diaktifkan, atau sama seperti yang terjadi di pesawat Lion Air yang jatuh di Indonesia tahun lalu.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 30 Maret 2019  |  10:13 WIB
Seperti Lion Air, Sistem Anti-Stall di Ethiopian Airlines Juga Diaktifkan
Warga berkumpul di lokasi jatuhnya pesawat Ethiopian Airlines dengan nomor penerbangan ET 302, di dekat Kota Bishoftu, 62 kilometer dari tenggara Ibukota Addis Ababa, Ethiopia, Minggu (10/3/2019). - REUTERS/Tiksa Negeri
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA—Investigator yang memeriksa kecelakaan Ethiopian Airlines menemukan bahwa sistem anti-stall di Boeing 737 Max 8 tersebut telah diaktifkan, atau sama seperti yang terjadi di pesawat Lion Air yang jatuh di Indonesia tahun lalu.

Kata seorang sumber yang ikut dalam pemerikaan, saat ini, para investigator masih mencari beberapa perangkat kunci yang mungkin bisa menjelaskan alasan terjadinya kejadian tersebut.

“Data awal penerbangan dari rekaman kotak hitam jet Boeing Co. 737 Max  menunjukkan bahwa sistem anti-stall yang disebut MCAS telah menekan ujung hidung pesawat ke bawah saat kecelakaan pada 10 Maret,” kata sumber tersebut, seperti dikutip Bloomberg, Sabtu (30/3/2019).

Lebih lanjut, satu dari dua sensor yang disebut angle-of-attack vanes, yang terletak dekat hidung pesawat, diperkirakan juga tidak berfungsi atau rusak sehingga menyebabkan kecelakaan.

Adapun fungsi sensor tersebut yang beriringan dengan sistem MCAS membuat para investigator khawatir apakah Boeing terlalu bergantung dengan perangkat tunggal, sehingga memicu perubahan trayektori dalam tubuh pesawat.

Biasanya, manufaktur pesawat terbang menggunakan poin multiple data untuk memacu sistem otomasi pesawat.

Regulaor, pembuat kebijakan, dan investigator federal pun masih mengkaji apakah Boeing memangkas beberapa bagian sistem pesawat untuk memasarkan 737 Max dalam rangka menyaingi A320neo milik Airbus SE.

Sumber lain menyampaikan, pencarian di puing pesawat pada Kamis (28/3/2019) malam belum dapat menemukan bagian perangkat yang menjadi penyebab kecelakaan tersebut.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ethiopian airlines
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top