Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ajukan Banding Kedua, Tersangka Kasus Kim Jong Nam Berharap Bebas Pekan Depan

Tersangka asal Vietnam dalam kasus pembunuhan Kim Jong-nam, Doan Thi Huong berharap dapat bebas menyusul rencana pembacaan putusan atas banding kedua yang diajukan oleh tim pengacaranya
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 29 Maret 2019  |  14:25 WIB
Doan Thi Huong keluar dari pengadilan dalam kasus pembunuhan Kim Jong-nam - Reuters/Lai Seng Sin
Doan Thi Huong keluar dari pengadilan dalam kasus pembunuhan Kim Jong-nam - Reuters/Lai Seng Sin

Bisnis.com, JAKARTA - Tersangka asal Vietnam dalam kasus pembunuhan Kim Jong-nam, Doan Thi Huong berharap dapat bebas menyusul rencana pembacaan putusan atas banding kedua yang diajukan oleh tim pengacaranya. Putusan tersebut rencananya akan diumumkan pada Senin pekan depan.

Doan bersama Siti Aisyah yang berasal dari Indonesia dituduh melakukan pembunuhan setelah kamera pengawas merekam keduanya mengusapkan cairan saraf VX ke wajah kakak tiri Kim Jong-un tersebut di Bandara Kuala Lumpur. Aparat keamanan setempat pun menahan mereka dan mengadili keduanya dengan dakwaan pembunuhan berencana.

Setahun lebih menjalani proses peradilan, Siti Aisyah secara mengejutkan dinyatakan bebas pada awal Maret 2019. Jaksa penuntut umum saat itu memutuskan untuk menarik dakwaan terhadap Siti sehingga hakim pun menghentikan peradilan Siti.

Alasan penarikan dakwaan terhadap Siti yang tak dijelaskan membuat tim pengacara Doan menuntut keadilan. Mereka pun mengajukan banding ke jaksa agung dan meminta dakwaan terhadap Doan juga ditarik. Namun banding tersebut ditolak beberapa hari kemudian.

"Banding kedua ini sebenarnya dimaksudkan supaya jaksa agung mempertimbangkan penolakannya terhadap banding pertama," kata pengacara Doan, Hisyam Teh Poh Teik sebagaimana dikutip Channel News Asia, Jumat (28/3/2019).

"Doan bisa bebas seperti Aisyah, dakwaannya juga bisa dikurangi, dan dalam skenario terburuk, proses peradilannya akan terus berlanjut," sambung Hisyam.

Jika peradilan Doan berlanjut, ia diagendakan untuk menyampaikan kesaksian. Perempuan berusia 30 tahun itu diperkirakan akan tetap menyangkal sengaja melakukan pembunuhan, sebagaimana pembelaannya selama ini.

Doan dan Aisyah selama peradilan selalu menyatakan bahwa mereka adalah korban penipuan agen Korea Utara. Mereka mengira aksi mereka merupakan bagian dari acara televisi dan tak tahu bahwa apa yang mereka lakukan dapat berujung pada hilangnya nyawa Kim Jong-nam.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pembunuhan Kim Jong Nam

Sumber : Channel News Asia

Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top