Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Lagi, Gunung Merapi Luncurkan Awan Panas Guguran

Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) menyebut Gunung Merapi yang terletak di Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta ini kembali meluncurkan awan panas guguran pada Sabtu malam (2/3/2019).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 03 Maret 2019  |  02:31 WIB
 Gunung Merapi menyemburkan awan panas terlihat dari Sleman, DI Yogyakarta, Sabtu (2/3/2019). Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi menyatakan pada Sabtu 2 Maret 2019, Gunung Merapi tercatat mengeluarkan sembilan kali awan panas dengan jarak luncur maksimum dua km ke arah Kali Gendol. - Antara
Gunung Merapi menyemburkan awan panas terlihat dari Sleman, DI Yogyakarta, Sabtu (2/3/2019). Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi menyatakan pada Sabtu 2 Maret 2019, Gunung Merapi tercatat mengeluarkan sembilan kali awan panas dengan jarak luncur maksimum dua km ke arah Kali Gendol. - Antara

Bisnis.com, YOGYAKARTA - Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) menyebut Gunung Merapi yang terletak di Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta ini kembali meluncurkan awan panas guguran pada Sabtu malam (2/3/2019).

BPPTKG melalui akun twitternya menyebutkan luncuran awan panas itu terjadi pada pukul 20:45 WIB dengan jarak luncur 1.350 meter yang mengarah ke Kali Gendol.

Sebelumnya, pada 2 Maret 2019, sejak pukul 00:00-18:00 WIB, BPPTKG mencatat 9 kali awan panas guguran keluar dari Gunung Merapi pada pukul 4:51 WIB, 4:54 WIB, 5:03 WIB, 5:07 WIB, 5:10 WIB, 5:33 WIB, 5:40 WIB, 6:05 WIB, dan 13:25 WIB. Jarak luncur maksimum 2000 meter ke arah Kali Gendol.

Berdasarkan pengamatan BPPTKG dari Pos Pengamatan Gunung Merapi (PGM) Kaliurang pada Sabtu malam, dilaporkan bahwa visual gunung teraktif di Indonesia tertutup kabut.

Angin di gunung tersebut bertiup tenang dengan suhu udara mencapai 23,2 derajat Celcius dengan kelembapan udara 83 persen RH dan tekanan udara hingga 916,0 hpa.

Berdasarkan analisis morfologi kubah lava Gunung Merapi yang terakhir dirilis BPPTKG, volume kubah lava gunung api itu mencapai 461.000 meter kubik dengan laju pertumbuhan 1.300 meter kubik per hari.

Kubah lava masih stabil dengan laju pertumbuhan masih rendah, rata-rata kurang dari 20.000 meter kubik per hari.

BPPTKG masih mempertahankan status Gunung Merapi pada Level II atau Waspada, dan untuk sementara tidak merekomendasikan kegiatan pendakian kecuali untuk kepentingan penyelidikan dan penelitian yang berkaitan dengan mitigasi bencana.

BPPTKG mengimbau warga tidak melakukan aktivitas dalam radius tiga kilometer dari puncak Gunung Merapi.

Sehubungan dengan kejadian guguran awan panas guguran dengan jarak luncurnya semakin jauh, BPPTKG mengimbau warga yang tinggal di kawasan alur Kali Gendol meningkatkan kewaspadaan.

Warga di kawasan itu juga diminta mewaspadai bahaya lahar hujan, terutama saat terjadi hujan di sekitar puncak Gunung Merapi.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gunung merapi gunung meletus

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top