Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Banyak Kader NU Pindah Haluan, Kenapa? Ini Kata Ma'ruf Amin

Cawapres nomor urut 02 Ma'ruf Amin menyoroti fenomena atas banyaknya anggota NU yang "pindah haluan" mengikuti organisasi Islam lain.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 27 Februari 2019  |  22:45 WIB
Calon Wakil Presiden nomor urut satu, Ma'ruf Amin (kiri) menyalami warga saat meninggalkan lokasi acara Dialog Nasional Keagamaan dan Kebangsaan di Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (20/2/2019) malam. - ANTARA/Arnas Padda
Calon Wakil Presiden nomor urut satu, Ma'ruf Amin (kiri) menyalami warga saat meninggalkan lokasi acara Dialog Nasional Keagamaan dan Kebangsaan di Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (20/2/2019) malam. - ANTARA/Arnas Padda

Bisnis.com, JAKARTA — Cawapres nomor urut 02 Ma'ruf Amin menyoroti fenomena atas banyaknya anggota NU yang "pindah haluan" mengikuti organisasi Islam lain.

Menurut Ma'ruf, NU mesti bertindak agar tak semakin banyak anggota NU yang pindah haluan. Kiai Ma'ruf menyarankan salah satu upaya yaitu membuat gerakan NU lebih efektif dan efisien. Tetapi, harus tetap memperhatikan dampak besar bagi kader dan umat Muslim.

"Sebab banyak umat kita diambil orang. Orang NU, fikrahnya [ideologinya] NU, akidahnya NU, amaliyahnya NU, tapi harakahnya [organisasinya] tidak ikut NU," ungkap Ma'ruf dalam pidatonya dalam acara Munas dan Konbes PBNU di Kota Banjar, Rabu (27/2/2019).

"Nah saya maksud harakah itu gerakannya supaya efektif, efisien. Gerakan memberikan impact besar, high impact, jangan low impact, lemah," tambah mantan Ketua Umum MUI sekaligus Rais Aam PBNU ini.

Fenomena tersebut, ujar Ma'ruf, sudah dalam pantauannya sejak banyak orang beribadah dan memiliki pemahaman ala NU, tapi gerakan organisasinya tak sejalan dengan NU.

Ia menduga alasan berpindahnya anggota NU tersebut sebab ada upaya provokasi. NU dipandang kelompok yang lemah dalam menegakkan ajaran Islam. Padahal menurut Ma'ruf, NU bukan lemah, melainkan bersikap santun.

"Dia [yang pindah haluan] terprovokasi karena menganggap gerakan NU ini lemah, lembek, katanya begitu. Jadi mereka tidak tahu [perbedaan] gerakan yang lemah dengan gerakan yang santun," tegas Ma'ruf.

Sebab itulah, Kiai yang kini menginjak usia 75 tahun ini, menyarankan agar anggota NU bergerak aktif memberi pemahaman terhadap kader-kader yang ingin berpindah haluan.

"Ini kita harus menjaga memahamkan mereka supaya harakah imaniyah, supaya menjaga melindungi mereka terhindar dari provokasi-provokasi itu," imbau Ma'ruf.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nahdlatul ulama Ma'ruf Amin
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top