Donald Trump Perpanjang Tenggat Waktu Kenaikan Tarif untuk China

Trump mengungkapkan bahwa perundingan kedua negara sejauh ini membuahkan kemajuan yang substansial
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 25 Februari 2019  |  07:49 WIB
Donald Trump Perpanjang Tenggat Waktu Kenaikan Tarif untuk China
Presiden AS Donald Trump berpidato saat bertemu Presiden China Xi Jinping di China pada November 2017 - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengumumkan perpanjangan tenggat kenaikan tarif impor bagi China dan menyatakan kedua negara akan melanjutkan perundingan dagang.

Melalui akun Twitter-nya, Trump berkicau bahwa perundingan antara China dan AS sejauh ini menghasilkan "kemajuan substansial dan produktif" di sejumlah isu yang menjadi sumber sengketa keduanya.

"Saya akan menunda kebijakan AS untuk menaikkan tarif yang sedianya berlaku pada 1 Maret," tulis Trump sebagaimana dikutip Reuters, Senin (26/2/2019).

Selain menunda kenaikan tarif, Trump juga menyatakan ia akan bertemu dengan Presiden China Xi Jinping jika kemajuan perundingan terus berlanjut dan sebuah kesepakatan dagang bakal ditandatangani.

"Dengan asumsi kedua pihak menghasilkan kemajuan perudingan, kami berencana bertemu dalam sebuah KTT dengan Presiden Xi Jinping di Mar-a-Lago untuk memutuskan sebuah kesepakatan. Sebuah pekan yang baik bagi AS dan China!" ungkap Trump.

Mar-a-Lago merupakan sebuah properti milik Trump yang berlokasi di Florida. Kedua pemimpin negara adikuasa itu sebelumnya pernah bertemu di sana.

Pemerintahan Donald Trump sebelumnya berencana untuk menaikkan tarif dari 10% menjadi 25% terhadap impor China ke AS yang menyentuh nilai US$200 miliar. Kenaikan ini sedianya mulai berlaku pada 1 Maret pekan depan jika perundingan kedua negara tak membuahkan hasil.

Penundaan kenaikan tarif ini merupakan sinyal kuat yang sejauh ini terlihat sepanjang 90 hari perundingan sejak dimulai Desember tahun lalu. Kabar ini kemungkinan akan mendapat respons positif dari pasar dan menandakan kemungkinan berakhirnya sengketa kedua negara yang telah berimbas ke perdagangan senilai ratusan miliar dolar dan memperlambat pertumbuhan ekonomi global.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
china, amerika serikat, perang dagang AS vs China

Sumber : Reuters

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup