Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dua WNI Diculik, Indonesia Tak Akan Bayar Tebusan Rp14,3 Miliar

Pemerintah Indonesia tidak akan memenuhi permintaan uang tebusan sebesar empat juta ringgit atau sekitar Rp14,3 miliar yang dituntut kelompok penculik dua WNI di Perairan Semporna, Sabah, Malaysia.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 17 Oktober 2018  |  10:06 WIB
Ilustrasi penculikan - Istimewa
Ilustrasi penculikan - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah Indonesia tidak akan memenuhi permintaan uang tebusan sebesar empat juta ringgit atau sekitar Rp14,3 miliar yang dituntut kelompok penculik dua WNI di Perairan Semporna, Sabah, Malaysia.

Dua nelayan itu diketahui bernama Samsul Sagunim (40) dan Usman Yusuf (35) asal Sulawesi Barat. Keduanya diculik ketika berada di kapal penangkap ikan berbendera Malaysia, Dwi Jaya I pada 11 September 2018.

Dalam keterangannya kepada wartawan, Direktur Perlindungan Warga Negara Kementerian Luar Negeri Indonesia, Lalu Muhammad Iqbal, mengatakan pemerintah akan mengupayakan jalan lain untuk membebaskan mereka.

"Pemerintah takkan melakukan negosiasi, apalagi memberikan tebusan kepada kelompok kriminal. Tapi dari pengalaman sebelumnya, kami sudah mengetahui formula yang paling tepat untuk melakukan pembebasan," ujar Iqbal, Rabu (17/10/2018).

Kendati demikian, Iqbal enggan menjelaskan formula pembebasan seperti apa yang kini tengah dilakukan. Dia hanya menyebut, pemerintah akan menggunakan bantuan "orang ketiga" sebagai negosiator.

"Kami punya hubungan panjang dengan Filipina selatan, punya aset di hampir semua wilayah Filipina termasuk Kepulauan Sulu. Dan kita memanfaatkan aset-aset itu, hubungan dengan tokoh-tokoh di wilayah tersebut untuk pembebasan," ujarnya.

Sebagaimana diketahui, Pemerintah Indonesia telah mengetahui lokasi kedua sandera yakni di Kepulauan Sulu, Filipina selatan. Identitas pelaku penculik juga telah diketahui, akan tetapi Iqbal enggan membeberkan.

"Kita sudah mengetahui siapa pelakunya. Sudah ada dalam informasi," katanya.

Upaya pembebasan kali ini terbilang sulit lantaran Kepulauan Sulu yang masih "panas" setelah operasi militer yang dilancarkan Presiden Rodrigo Duterte. Akibanya, pergerakan dari tim negosiator tak leluasa. Karena itulah Iqbal tak bisa memberi kepastikan kapan dua WNI itu bisa dilepaskan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

malaysia penculikan
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top