Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Satgas Tinombala Antisipasi Teroris MIT Manfaatkan Situasi Bencana di Sulteng

satuan tugas Tinombala telah melakukan antisipasi atas kemungkinan kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) memanfaatkan kondisi bencana.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 11 Oktober 2018  |  15:37 WIB
Prajurit melakukan penjagaan saat Operasi Tinombala 2016 di Posko Operasi Tinombala 2016 Sektor II Tokorondo, Poso, Sulawesi tengah, Selasa (16/8/2016). - Antara
Prajurit melakukan penjagaan saat Operasi Tinombala 2016 di Posko Operasi Tinombala 2016 Sektor II Tokorondo, Poso, Sulawesi tengah, Selasa (16/8/2016). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA-- Situasi di lokasi gempa bumi di Sulawesi Tengah rawan dimanfaatkan kelompok tertentu.

Terkait hal itu, satuan tugas Tinombala telah melakukan antisipasi atas kemungkinan kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) memanfaatkan kondisi bencana.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo mengakui bahwa kelompok teroris MIT masih memiliki sel aktif di wilayah Sulawesi Tengah.

MIT adalah kelompok teroris yang berbaiat kepada pimpinan Islamic State of Islam and Iraqi (ISIS) Abu Bakar Al Baghdadi di Suriah.

Seperti diketahui Poso, Sulawesi Tengah, sempat menjadi lokasi pelatihan militer jejaring kelompok radikal wilayah Jawa, Nusa Tenggara Barat (NTB) hingga Sumatra Utara.

"Hal itu tentunya sudah diantisipasi oleh Satgas Tinombala yang masih terus bekerja untuk mengejar dan mengantisipasi aksi terorisme di sana bersama TNI," tutur Dedi kepada Bisnis, Kamis (11/10/2018).

Menurutnya, intelijen TNI dan Polri juga tidak pernah berhenti memantau setiap gerakan kelompok teroris MIT.

Selain itu, lanjut Dedi, untuk mencegah kelompok MIT memanfaatkan kondisi pascabencana Kepolisian telah melakukan patroli skala besar.

"Patroli skala besar dari Polri ini kami lakukan untuk mencegah gangguan Kamtibmas termasuk ancaman terorisme di sana," katanya.

Seperti diketahui, sampai saat ini masih ada 7 orang teroris yang tersisa dari kelompok gerakan radikal MIT. Santoso, pimpinan MIT, tewas pada 2016.

Nama teroris yang tersisa adalah Ali Muhammad alias Ali Kalora alias Ali Ambon, Muhammad Faisal alias Namnung alias Kobar, Qatar Alias Farel, Nae alias Galuh, Basir alias Romzi, Abu Alim dan Kholid.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

terorisme Operasi Tinombala Donggala Gempa Palu
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top