Mendikbud Tinjau Fasilitas Pendidikan di Palu dan Donggala

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy langsung berkoordinasi dengan tim perintis penanganan pascagempa dan tsunami di Sulawesi Tengah untuk mendapatkan perkembangan kondisi fasilitas pendidikan dan persoalannya.
Nur Faizah Al Bahriyatul Baqiroh | 05 Oktober 2018 15:20 WIB
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy - Bisnis/Eva Rianti

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy langsung berkoordinasi dengan tim perintis penanganan pascagempa dan tsunami di Sulawesi Tengah untuk mendapatkan perkembangan kondisi fasilitas pendidikan, peserta didik, pendidik, dan tenaga kependidikan, koordinasi dilakukan untuk menentukan titik-titik strategis penyerahan bantuan.

Mendikbud bahkan mengimbau agar masyarakat di Provinsi Sulawesi Selatan dan daerah sekitarnya, berlomba-lomba untuk menjadi orang tua asuh bagi anak-anak yang terdampak gempa.

“Saya harap masyarakat Sulawesi Selatan, dapat menjadi orang tua asuh bagi anak-anak yang tedampak gempa, baik itu yang menjadi yatium piatu atau pun kondisi lain yang membuat mereka tidak berkecukupan untuk dapat sekolah kembali,” ujarnya seperti yang Bisnis kutip dari keterangan resmi Kementerian yang diterima Bisnis, Jumat (5/10/2018).

Mendikbud juga mengimbau pemerintah daerah di Provinsi Sulawesi Selatan dan daerah lainya mengedepankan fleksibilitas dalam menerima siswa baru terdampak gempa dari Palu dan Donggala.

“Urusan administrasi dikesampingkan dulu, menyusul nanti, kedepankan pemenuhan hak anak untuk mengenyam pendidikan,” tuturnya.

Mendikbud juga dijadwalkan meninjau beberapa fasilitas pendidikan, serta kondisi peserta didik, tenaga pendidik, dan kependidikan terdampak bencana gempa dan tsunami, di Kota Palu dan Donggala, pada Sabtu (6/10/2018).

Kemendikbud sendiri menyiapkan bantuan pendidikan untuk korban bencana berupa pendirian tenda untuk digunakan sebagai ruang kelas darurat, pengiriman tim pemulihan trauma (trauma healing) untuk pendampingan psikologis, rehabilitasi sekolah, dan tunjangan khusus bagi guru yang menjadi korban bencana.

Selain itu, Kemendikbud juga membawa bantuan berupa makanan, perlengkapan kebutuhan dasar, dan pakaian bersih untuk para korban bencana.

Saat ini tim Kemendikbud terus melakukan pendataan kerusakan fasilitas pendidikan akibat gempa dan tsunami di Sulawesi Tengah.

Sebelumnya, Muhadjir Effendy menyatakan setidaknya 600-an gedung sekolah rusak. Sebanyak 3.051 ruang kelas di ratusan sekolah itu mengalami kerusakan, dan 1.460 di antaranya dinyatakan rusak berat. 

Gerak cepat penanganan pascagempa dan tsunami diharapkan dapat segera memulihkan kondisi Sulawesi Tengah.

Muhadjir juga berharap agar kegiatan belajar tidak terlalu lama berhenti. Kelas-kelas darurat akan segera disiapkan bersama dengan berbagai relawan dan lembaga masyarakat.

Tag : kemendikbud, Gempa Palu
Editor : Rustam Agus

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top