AS Ajak China Berunding Lagi Bahas Perdagangan Baru

Pemerintah Amerika Serikat (AS) mengusulkan putaran diskusi perdagangan baru dengan China untuk menghindari eskalasi perang dagang lebih lanjut.
Renat Sofie Andriani | 13 September 2018 08:22 WIB
Presiden AS Donald Trump berinteraksi dengan Presiden China Xi Jinping di Mar-a-Lago, Palm Beach, Florida, AS, 6 April 2017. - .Reuters/Carlos Barria TPX

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah Amerika Serikat (AS) mengusulkan putaran diskusi perdagangan baru dengan China untuk menghindari eskalasi perang dagang lebih lanjut.

Sejumlah pejabat senior pemerintahan Presiden Donald Trump, yang dipimpin oleh Menteri Keuangan Steven Mnuchin, baru-baru ini menyampaikan undangan tersebut kepada pejabat pemerintah China, seperti diungkapkan sumber terkait. Jika tawaran ini disetujui oleh China, kemungkinan pembicaraan akan dilakukan di Washington.

"Ini hal yang positif. Kami sedang berkomunikasi sekarang dan bisa dikatakan bahwa komunikasi ini telah berkembang," kata Larry Kudlow, direktur Dewan Ekonomi Nasional, yang mengonfirmasi kabar tersebut, seperti dikutip dari Bloomberg, Kamis (13/9/2018).

Indeks Dow Jones Industrial Average di bursa Wall Street AS pun berbalik positif, sedangkan aset-aset emerging market menguat menyusul kabar tersebut.

Usulan ini dapat mengurangi ketegangan antara kedua negara hanya beberapa hari setelah Trump mengancam untuk menjatuhkan tarif pada hampir semua barang yang dibeli AS dari China.

Gedung Putih telah berupaya menekan pemerintah China untuk mengurangi surplus perdagangannya dengan AS serta melindungi hak kekayaan intelektual perusahaan AS. Pemerintahan Trump sebelumnya telah memberlakukan bea masuk terhadap ekspor China senilai US$50 miliar sejak Juli, yang memicu pembalasan langsung dari China.

Trump sendiri belum terdengar mewujudkan ancamannya untuk menerapkan tarif pada barang-barang tambahan senilai US$200 miliar asal China. Periode komentar publik untuk putaran tarif tersebut berakhir pekan lalu tanpa tindakan pemerintah AS.

Pekan lalu Trump kemudian mengancam akan mengenakan tarif pada barang-barang China senilai US$267 miliar, lebih besar dari nilai yang direncanakan sebelumnya, kapan pun ia mau. Tarif ini akan mencakup pada hampir semua ekspor negara itu ke AS, termasuk barang-barang konsumen seperti pakaian dan smartphone Apple.

Pemerintah China serta merta merespons ancaman itu dengan menyatakan akan membalas semua tindakan AS. Respons ini kian mendorong kekhawatiran bahwa perang dagang dapat merusak prospek ekonomi global.

Upaya untuk mengakhiri perang dagang gagal dilakukan sejauh ini. Pejabat dari kedua negara telah bertemu empat kali untuk pembicaraan resmi, terakhir pada bulan Agustus, ketika perwakilan kementerian keuangan untuk urusan internasional, David Malpass, memimpin diskusi di Washington dengan Wakil Menteri China Wang Shouwen.

Namun, pembicaraan itu berakhir tanpa terobosan karena AS mengajukan daftar tuntutan yang sebelumnya telah ditegaskan tidak dapat dijalankan oleh pemerintah China. Tuntutan ini di antaranya agar China mengurangi surplus perdagangannya dengan Amerika.

Pekan lalu, Kudlow mengeluh bahwa China telah menawarkan beberapa konsesi. Dia menggarisbawahi sikap keras Trump terlepas dari hubungan baik yang dijalinnya dengan Presiden China Xi Jinping. Namun, Kudlow mengatakan Trump akan terbuka untuk bertemu dengan Xi, mungkin pada pertemuan G-20 di Argentina pada akhir November.

Tag : perang dagang AS vs China
Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top