Perekonomian AS Melambat, dan 'Ancaman' America First

Perekonomian AS melambat lebih dari perkiraan sebelumnya pada kuartal pertama di tengah lemahnya belanja konsumen dalam hampir lima tahun, tetapi pertumbuhan tampaknya mendapatkan kembali momentum sejak pasar tenaga kerja yang kuat dan pemotongan pajak.
Martin Sihombing | 28 Juni 2018 20:53 WIB
Ilustrasi - Reuters

Bisnis.com, WASHINGTON - Perekonomian AS melambat lebih dari perkiraan sebelumnya pada kuartal pertama di tengah lemahnya belanja konsumen dalam hampir lima tahun, tetapi pertumbuhan tampaknya mendapatkan kembali momentum sejak pasar tenaga kerja yang kuat dan pemotongan pajak.

Produk domestik bruto meningkat pada tingkat tahunan 2,0% pada periode Januari-Maret, Departemen Perdagangan mengatakan pada Kamis (28/6/2018) dalam estimasi ketiga PDB kuartal pertama, bukan 2,2%, kecepatan yang dilaporkan bulan lalu.

Ekonomi tumbuh pada tingkat 2,9% pada kuartal keempat. Penurunan peringkat ke pertumbuhan kuartal pertama mencerminkan belanja konsumen yang lebih lemah dan akumulasi persediaan yang lebih kecil dari yang diperkirakan pemerintah bulan lalu.

Paket pemotongan pajak penghasilan US$1,5 triliun, yang mulai berlaku pada Januari, terlihat memacu pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat pada kuartal kedua, menempatkan pertumbuhan PDB tahunan on the track untuk mencapai target 3% dari pemerintah Trump.

Para ekonom, bagaimanapun, memperingatkan kebijakan "America First" pemerintah, yang telah meningkatkan kekhawatiran akan perang dagang, menebarkan ketidakpastian prospek ekonomi.

Amerika Serikat terlibat dalam tarif perdagangan tit-for-tat (aksi saling balas tarif) dengan mitra dagang utamanya, termasuk China, Kanada, Meksiko, dan Uni Eropa. Analis khawatir tarif dapat mengganggu rantai pasokan, melemahkan investasi bisnis dan berpotensi menghapus stimulus fiskal.

Perkiraan pertumbuhan untuk kuartal kedua setinggi tingkat 5,3%. Para ekonom telah memperkirakan pertumbuhan PDB kuartal pertama akan direvisi ke level 2,2%. Ukuran alternatif pertumbuhan ekonomi, pendapatan domestik bruto (GDI), meningkat pada tingkat 3,6% pada periode Januari-Maret. Itu direvisi naik dari laju 2,8% yang dilaporkan bulan lalu.

Rata-rata PDB dan GDI, juga disebut sebagai output domestik bruto dan dianggap sebagai ukuran kegiatan ekonomi yang lebih baik, meningkat pada tingkat 2,8% pada kuartal pertama, bukannya laju 2,5% yang diperkirakan pada Mei.

Sisi pendapatan buku besar pertumbuhan didorong oleh laba perusahaan setelah pajak, yang melonjak pada tingkat 8,7% pada kuartal lalu daripada laju 5,9 % yang dilaporkan pada Mei. Pemerintah memangkas tarif pajak perusahaan menjadi 21% dari 35 persen efektif pada Januari. Laba setelah pajak naik pada kecepatan 1,7% pada kuartal keempat.

Dolar AS melemah terhadap sejumlah mata uang setelah data. Indeks saham AS berjangka diperdagangkan melemah sementara harga Treasury AS bervariasi.

KONSUMEN PEMBELIAN SLOWDOWN

Pertumbuhan dalam belanja konsumen, yang menyumbang lebih dari dua pertiga dari kegiatan ekonomi AS, mengerem ke tingkat 0,9% pada kuartal pertama, bukan 1,0% , yang dilaporkan sebelumnya. Itu adalah laju paling lambat sejak kuartal kedua 2013 dan mencerminkan revisi ke bawah terhadap pengeluaran perawatan kesehatan oleh lembaga nonprofit dan pengeluaran untuk layanan keuangan dan asuransi.

Belanja konsumen tumbuh pada tingkat 4,0% pada kuartal keempat. Laporan penjualan ritel telah menyarankan belanja konsumen memperoleh kembali kecepatan di kuartal kedua. Pengeluaran sedang didukung oleh pasar tenaga kerja yang mengencangkan, yang secara bertahap meningkatkan pertumbuhan upah.

Sebuah laporan terpisah dari Departemen Tenaga Kerja pada Kamis menunjukkan aplikasi baru untuk tunjangan pengangguran negara naik 9.000 ke 227.000 yang disesuaikan secara musiman untuk pekan yang berakhir 23 Juni, tingkat yang tetap konsisten dengan pasar kerja yang kuat.

Tingkat pengangguran berada pada terendah dalam 18 tahun 3,8%, dekat dengan perkiraan Federal Reserve 3,6% pada akhir tahun ini.

Permintaan domestik yang lemah pada kuartal pertama kemungkinan membuat perusahaan berhati-hati tentang penyimpanan gudang. Bisnis mengakumulasi persediaan dengan tingkat US$13,9 miliar, bukan pada US$20,2 miliar yang diperkirakan bulan lalu. Akibatnya, investasi persediaan adalah netral terhadap pertumbuhan PDB kuartal pertama daripada menambahkan 0,13 poin persentase seperti yang dilaporkan bulan lalu.

Data sejauh ini menunjukkan persediaan bisa menjadi hambatan kecil pada pertumbuhan PDB kuartal kedua.

Sementara defisit perdagangan dalam tiga bulan pertama tahun ini sedikit lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya, itu hanya berdampak kecil pada pertumbuhan. Perdagangan diperkirakan akan berkontribusi terhadap pertumbuhan PDB pada kuartal kedua dalam terang data pada Rabu yang menunjukkan penurunan tajam dalam defisit perdagangan barang pada bulan Mei.

Pertumbuhan belanja bisnis pada peralatan direvisi hingga 5,8% pada kuartal pertama dari laju 5,5% yang diperkirakan bulan lalu. Pembelanjaan pada peralatan telah melambat mengikuti pertumbuhan dua digit di paruh kedua 2017.

Tren ini kemungkinan akan berlanjut pada kuartal kedua setelah pemerintah pada Rabu melaporkan penurunan tak terduga di kedua pesanan dan pengiriman barang modal non-pertahanan termasuk pesawat pada bulan Mei.

Moderasi dalam belanja bisnis pada peralatan bisa melemahkan argumen pemerintahan Trump bahwa tarif pajak perusahaan yang lebih rendah akan meningkatkan investasi. Beberapa perusahaan seperti Apple Inc telah menggunakan pajak tak terduga mereka untuk pembelian kembali saham dan dividen.

Investasi dalam pembangunan rumah turun pada tingkat 1,1% pada kuartal pertama, bukannya menurun pada laju 2,0% seperti yang dilaporkan bulan lalu. Pertumbuhan belanja pemerintah dinaikkan menjadi 1,3% dari perkiraan 1,1% bulan lalu.

Sumber : Reuters

Tag : Pertumbuhan Ekonomi
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top