WAWANCARA Najib Razak: Mahathir Beroperasi dari Dalam dan Luar

Mantan perdana menteri Malaysia Najib Razak duduk bersama wartawan Reuters untuk wawancara pertamanya sejak kekalahannya pada pemilihan 9 Mei 2018, dan berbicara panjang lebar tentang skandal 1MDB, ratusan tas mewah dan aset-aset lain yang disita darinya oleh pihak berwenang Malaysia, dan bagaimana dia mengatasi penyelidikan tersebut.
Martin Sihombing | 22 Juni 2018 16:56 WIB
Mantan PM Malaysia Nazib Rajak - Foto/Foto Reuters

Bisnis.com, LANGKAWI, Malaysia - Mantan perdana menteri Malaysia Najib Razak duduk bersama wartawan Reuters untuk wawancara  pertamanya sejak kekalahannya pada pemilihan 9 Mei 2018, dan berbicara panjang lebar tentang skandal 1MDB, ratusan tas mewah dan aset-aset lain yang disita darinya oleh pihak berwenang Malaysia, dan bagaimana dia mengatasi penyelidikan tersebut.

Berikut ini wawancaranya

Bagaiman soal  skandal 1MDB?

"Saya tidak mendapat manfaat dari 1MDB, karena saya percaya  1MDB dibuat untuk melakukan sesuatu yang baik bagi negara.  Jika saya tahu akan ada penyelewengan dana, jika itu adalah saya ketahui,  saya akan bertindak."

Apakah Anda  menyalahkan dewan 1MDB untuk masalah dana:

"Tidak. Saya katakan, sebagai prinsip umum, jika mereka tahu  ada sesuatu yang tidak benar,  wajib bagi mereka untuk mengatakan kepada saya ... Ini adalah tugas fidusia dari dewan dan manajemen untuk melakukan yang benar. Saya mengharapkan mereka melakukan yang benar dan mengikuti hukum. "

BACA JUGA

Najib Razak Klaim Dirinya Tak Dapat Disalahkan Dalam Kasus 1MDB

Najib Razak Akui Anaknya Berteman dengan Pemilik Yacht Mewah yang Disita di Bali

Najib Razak Datangi Lembaga Anti Korupsi Malaysia untuk Diperiksa dalam Kasus 1MDB


Dalam wawancara dengan Reuters, Mahathir  berkomentar  Najib harus bertanggung jawab penuh atas 1MDB:

"Saya belum ditanya soal  1MDB. 1MDB adalah entitas yang  dibentuk oleh pemerintah BN [Barisan Nasional], dan prinsip organisasi atau badan perusahaan yang dibentuk, ada kewajiban fidusia dari manajemen dan dewan."

"Jika, saya tidak mengatakan saya lakukan, tetapi demi argumen, jika ada perintah ilegal yang saya berikan, mereka tidak wajib untuk mengikuti. Misalnya, sebagai perdana menteri, saya meminta polisi untuk membunuh seseorang, itu adalah perintah ilegal. Mereka tidak terikat untuk mengikuti. "

"Di bawah tindakan perusahaan, ada kewajiban fidusia dari anggota dewan. Jika saya memberikan sesuatu yang ilegal dan tidak sesuai dengan hukum,  mereka tidak boleh patuh. Mereka harus menolaknya.  Dan, sejauh yang saya ketahui, saya tidak melakukan apa pun yang saya pikir ilegal."


Apakah ada tanggung jawab bersama  dengan dewan 1MDB untuk mengambil keputusan yang tepat dan apakah dia memiliki pengawasan?

"Pengawasan. Dewan memiliki tugas fidusia, dan manajemen memiliki kewajiban fidusia. Mereka harus memutuskan apa yang terbaik bagi entitas. Itulah hukum. Anda adalah anggota dewan, Anda tahu Anda memiliki tanggung jawab tertentu di bawah hukum. "

"Anda tidak bisa mengatakan  saya diperintahkan ... Bahkan jika saya memberikan instruksi dan itu dianggap ilegal oleh hukum, mereka tidak boleh mengikutinya."

Tentang apakah Dewan 1MDB melakukan kelalaian tugas:

“Saya tidak bisa [katakan], itu harus diselidiki. Saya ingin berhenti dan mengatakan  dewan dan manajemen memiliki kewajiban fidusia sesuai dengan tindakan perusahaan, mereka harus melakukan hal-hal demi kepentingan terbaik perusahaan. ”

Soal  perusahaan keuangan Malaysia Jho Low:

"Kami tidak memiliki kendali atas apa yang dia lakukan. Saya tidak bisa memberikan penilaian. Namun, ada hal-hal tertentu yang mungkin atau tidak dilakukannya. Tapi saya baik-baik saja untuk mengatakan  penyelidikan harus dilanjutkan dan jika ada yang ditemukan berada di pihak yang salah,  hukum, biarkan proses hukum mengambil jalannya."

"Tidak, dia tidak bekerja atas nama saya. Semua barang-barang itu dia tidak pernah memakai  nama saya, tetapi dia mengatakan dia bertindak untuk orang lain."

Ketika ditanya siapa [perintahkan] Low bertindak,

Najib berkata: "Anda harus menanyakan itu kepadanya."

Tentang apakah Anda memberikan instruksi kepada Jho Low untuk menegosiasikan kesepakatan atas nama 1MDB:

"Saya tidak memberinya instruksi, tetapi dia menawarkan diri untuk melakukan hal-hal tertentu, yang menurutnya akan membantu 1MDB. Tapi, apa pun yang dia lakukan, pada akhirnya adalah tanggung jawab manajemen dan dewan. Mereka harus memutuskan, Anda dapat melibatkan siapa pun yang Anda sukai, tetapi pada akhirnya Anda harus memutuskan apakah itu adalah kepentingan terbaik perusahaan atau tidak. ”

Soal  perhiasan, termasuk sejumlah berlian merah muda untuk istri Anda?

"Aku tidak tahu persis sumber pendanaan untuk hal-hal ini. Yang aku tahu adalah ketika aku bertanya kepada istriku, dia mengatakan  ada satu contoh yang seharusnya menjadi hadiah untuknya. Tapi dia tidak pernah menerimanya."

Mengapa sebelumnya Anda tidak mengatakan banyak tentang tuduhan 1MDB:

"Semua ini terjadi di luar Malaysia. Ada beberapa percabangan internasional jika saya katakan,  saya akan menyebutkan individu-individu tertentu yang mungkin mempengaruhi hubungan diplomatik kami dengan mereka. Atas dasar itu saya menahan diri untuk tidak mengatakannya."

Apakah anak tiri Anda  menggunakan dana 1MDB untuk memproduksi film:

"... Saya juga ingin menempatkan pada catatan,  Riza  melakukannya dengan sangat baik ... film, penjualan box office  mencapai lebih dari  US$800 juta. Jadi itu tidak menyalahgunakan perhatian. Ini adalah masalah menguntungkan. Tapi sumber pendanaan harus diinvestigasi. Saya kira kita akan pergi begitu saja."

Ada US$ 681 juta pindah ke akun pribadi Najib pada 2013:

"Dengan datangnya pemilu, saya tidak ingin mendapatkan dana dari perusahaan karena mereka mengharapkan sesuatu sebagai balasannya. Jika saya memiliki sumber pendanaan, saya dapat mendanai pemilihan dan saya juga dapat melakukan banyak CSR (kerja tanggung jawab sosial) tanpa diwajibkan kepada siapa pun. Itulah niat saya yang sebenarnya yang Anda lihat. Dan saya berasumsi semuanya baik-baik saja. "

Soal  pemilu:

"Saya melihat sebagian dari itu datang. Saya tidak berharap ini menjadi bencana besar. Saya pikir kita mungkin bisa kehilangan beberapa kursi, tetapi saya tidak mengharapkan hasil dramatis seperti ini, hasil ini bencana."

"Ini adalah pengalaman traumatis bagi kami seperti yang Anda bayangkan. Untuk partai yang telah berdiri selama lebih dari 60 tahun berkuasa. Sejarah Malaysia pada dasarnya adalah sejarah UMNO dan Barisan Nasional."

"Mereka (oposisi) datang dengan tuduhan yang sangat kejam untuk mencemarkan nama baik saya dan pemerintah. Sayangnya, setelah beberapa waktu, itu mengubah opini publik."

Tentang Mahathir:

Dia tahu BN, dia tahu pegawai negeri. Dia tahu segalanya tentang sistem sehingga dia beroperasi dari dalam dan dari luar, jadi itu memiliki keuntungan tersendiri."

"Dia memiliki cara yang cukup cerdik,  dia merangkum semuanya dalam istilah yang sangat sederhana dan mengulangi iklan yang sama dengan hal yang sama berulang kali. Hal lain yang saya rasakan dengan cara yang buruk tentang hal itu adalah bahwa kita tidak kalah dengan agenda yang superior.

Ada 114 juta ringgit uang tunai yang disita dari Anda:

"Saya mempertahankan bahwa mereka adalah sumbangan asli, karena serangan itu terjadi hanya dua hari setelah GE (pemilihan umum). Sebagai presiden partai, saya harus mempersiapkan pemilihan, dan pemilihan umum adalah urusan yang sangat mahal."

"Karena donasi dibuat secara tunai pada waktu pemilihan. Anda tidak mengirim cek selama waktu pemilihan, karena orang menginginkan uang tunai. Saat itulah uang dicairkan."

Tentang pembunuhan model Mongol Altantuya:

"Kasus Altantuya sudah ditangani. Tidak ada bukti sama sekali  aku pernah bertemu dengannya, tidak ada catatan, tidak ada foto atau saksi yang mengatakan aku  mengenalnya. Itu tunduk pada pengadilan yang tepat dan tidak ada namaku "Aku datang selama persidangan. Aku tercatat  bersumpah di sebuah masjid atas nama Allah  aku tidak ada hubungannya dengan kasus ini."

Tag : pm malaysia
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top