Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rumah Peninggalan Lee Kuan Yew Jadi Sumber Sengketa Anak-anaknya

Rumah mantan Perdana Menteri (PM) Singapura Lee Kuan Yew menjadi sumber perdebatan di antara anak-anaknya, termasuk PM Singapura saat ini yaitu Lee Hsien Loong.
Annisa Margrit
Annisa Margrit - Bisnis.com 03 April 2018  |  10:41 WIB
Lee Kuan Yew. - Reuters/Tim Chong
Lee Kuan Yew. - Reuters/Tim Chong

Bisnis.com, JAKARTA -- Rumah mantan Perdana Menteri (PM) Singapura Lee Kuan Yew menjadi sumber perdebatan di antara anak-anaknya, termasuk PM Singapura saat ini yaitu Lee Hsien Loong.

Dilansir dari Reuters, Selasa (3/4/2018), sebuah panel pun khusus dibentuk untuk menentukan nasib rumah tersebut sepeninggal Lee Kuan Yew, yang telah meninggal dunia pada Maret 2015.

Lee Hsien Yang dan Lee Wei Ling, anak laki-laki dan perempuan Lee Kuan Yew, menginginkan agar rumah tersebut nantinya dihancurkan. Keduanya beralasan hal itu telah disampaikan oleh sang ayah dalam surat wasiatnya.

Mereka menuding Lee Hsien Loong, sang kakak, berkeinginan menjadikan rumah itu sebagai semacam tempat keramat untuk dinasti politik keluarga tersebut. Keduanya khawatir sang kakak menggunakan tangan-tangan pemerintah untuk melawan mereka.

Rumah itu kini dimiliki oleh Lee Hsien Yang dan ditinggali oleh Lee Wei Ling.

Tudingan itu dibantah oleh Lee Hsien Loong dan mempertanyakan apakah ayahnya benar-benar menginginkan agar rumah itu dihancurkan. Rumah tersebut berada di dekat kawasan Orchard Road yang sibuk.

Hasil kajian dari panel yang dibentuk pemerintah menyatakan keputusan akhir terhadap nasib rumah itu mesti dilakukan oleh pemerintahan baru nantinya.

Ada tiga opsi yang dapat dipilih pemerintah yaitu mempertahankan rumah tersebut dan menjadikannya monumen nasional untuk konservasi, hanya mempertahankan bagian dengan nilai sejarah paling tinggi (yakni bagian dapur) dan menghancurkan area lainnya, atau menghancurkan seluruh bagian rumah dan membangun ulang kawasan tersebut.

"Dengan laporan ini, kami berharap dapat menghentikan pembahasan mengenai topik ini dan fokus ke masalah nasional lainnya yang lebih penting," papar Wakil PM Singapura Teo Chee Hean, yang juga mengepalai panel tersebut.

Perdebatan mengenai rumah tersebut menjadi sorotan warga Singapura pada akhir tahun lalu. Bahkan, parlemen pun menggelar sesi khusus selama dua hari untuk menentukan apakah Lee Hsien Loong melakukan penyalahgunaan kekuasaan.

"Saya berharap ketika waktunya tiba, laporan ini dapat membantu pemerintah untuk mengambil keputusan yang sama-sama menghargai keinginan ayah saya dan keinginan publik," tutur Lee Hsien Loong terkait laporan tersebut.

Pada Oktober 2017, dia menyampaikan rencananya untuk lengser dan menyerahkan tampuk kepemimpinan kepada penerusnya dalam beberapa tahun mendatang.

Adapun Lee Kuan Yew, yang juga dikenal sebagai Bapak Pendiri Singapura, meninggal pada usia 91 tahun. Sebelum meninggal, dia diketahui mengidap Parkinson selama tiga tahun. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

singapura lee kuan yew

Sumber : Reuters

Editor : Annisa Margrit

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top