Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

LGBT Bisa Masuk Rancangan KUHP

Kasus perilaku seksual menyimpang seperti lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT) bisa masuk dalam Rancangan Kitab Undang-undang Hukum Pidana (RKUHP) yang sedang dibahas DPR.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 11 Januari 2018  |  14:56 WIB
LGBT Bisa Masuk Rancangan KUHP
Petugas polisi menyemprotkan penyegar ruangan saat olah tempat kejadian perkara (TKP) pesta gay bertajuk The Wild One saat, di Kelapa Gading, Jakarta, Selasa (23/5). - Reuters/Darren Whiteside
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA—Kasus perilaku seksual menyimpang seperti lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT) bisa masuk dalam Rancangan Kitab Undang-undang Hukum Pidana (RKUHP) yang sedang dibahas DPR.

Anggota Komisi III DPR Arsul Sani mengatakan delik pidana perzinahan dan perkosaan bisa diperluas. Perluasan delik itu tidak saja melibatkan pria dan perempuan, tapi juga kepada sesama jenis.

Sebagai anggota Panja sekaligus Tim Perumus RKUHP, Arsul mengaku sangat berkepentingan memberi penjelasan ini kepada publik tentang kontroversi kasus LGBT.

Menurutnya, dalam KUHP yang berlaku sekarang, perzinahan yang bisa dipidana adalah hubungan seksual antara laki-laki dan perempuan dan salah satunya terikat dalam pernikahan. Lalu, pasangannya mengadu ke polisi. Itulah posisi pengertian perzinahan yang ada di KUHP peninggalan Belanda sekarang, ujarnya.

Kini, pasal menyangkut perzinahan diperluas. Tidak hanya dibatasi seperti itu, tapi segala bentuk hubungan seksual di luar pernikahan. Hanya deliknya masih delik aduan,” ujarnya kepada hari ini Kamis (11/1/2018).

Sebelumnya, Aliansi Ulama Madura (AUMA) menemui Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah dan Komisi III DPR untuk menyampaikan keluhan mereka soal LGBT. Sekjen AUMA Fadholi Muhammad Ilham mengatakan para ulama meminta LGBT dimasukan dalam klausul pembahasan Revisi Kitab Undang-Undang Hukum Pidana.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ruu kuhp LGBT
Editor : Sutarno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top