Para Sandera di Kantor Pos Ukraina Dibebaskan

Polisi Ukraina berhasil membebaskan para sandera yang disekap di satu kantor pos oleh seorang pria yang diyakini membawa bom terikat di badannya, Sabtu (30/12/2018).
Newswire | 31 Desember 2017 09:38 WIB
Proses pembebasan sandera di kantor pos di Kharkiv, Ukraina. - Reuters/Stanislav Belousov

Kabar24.com, KHARKIV - Polisi Ukraina berhasil membebaskan para sandera yang disekap di satu kantor pos oleh seorang pria yang diyakini membawa bom terikat di badannya, Sabtu (30/12/2018).

Polisi juga menangkap si penyandera setelah ketegangan menyelimuti Kota Kharkiv selama beberapa jam.

"Seluruh sandera sudah dibebaskan di Kharkiv. Pelaku sudah ditahan," tulis Presiden Ukraina Petro Poroshenko melalui akun Twitter.

Sementara itu, Menteri Dalam Negeri Ukraina Arsen Avakov memperlihatkan foto si penyandera, yang wajahnya berlumuran darah, sedang diamankan oleh para polisi.

Tidak ada satu sandera pun yang terluka. Seorang saksi mata melihat pasukan kepolisian khusus menyerbu menuju pintu masuk kantor pos untuk membebaskan sandera sekaligus menangkap pelaku teror.

Dalam sejumlah pernyataan sebelumnya, Kepolisian Ukraina mengatakan pria itu memasuki kantor pos sambil mengenakan topeng dan menyandera 11 orang dengan niat untuk merampok kantor pos itu.

Lima sandera, yang terdiri dari tiga perempuan dan dua anak-anak, dibebaskan lebih awal.

Kepala kepolisian daerah, Oleg Bekh, mengatakan kepada para wartawan bahwa pria itu memiliki sejarah berperilaku antisosial dan pernah melakukan pelanggaran yang berkaitan dengan obat-obatan terlarang.  "Dia mungkin perlu bantuan psikiater. Selama penahanan, ia mengalami luka ringan. Dia tidak stabil... para sandera mengatakan (pria itu) meminum alkohol."

Para polisi berhasil memasuki gedung itu setelah salah satu sandera membukakan pintu bagi mereka, kata jaksa daerah Kharkiv Yuriy Danylchenko kepada para wartawan.

Kepolisian sebelumnya mengatakan mereka telah melakukan kontak dengan pria itu melalui telepon-telepon milik para sandera. Si pria digambarkan dalam keadaan tenang dan tidak mengajukan tuntutan apa pun.

Penasihat Avakov, Anton Gerashchenko, mengatakan bahwa para sandera termasuk beberapa pegawai kantor pos dan pengunjung. Salah satu di antara mereka berhasil menghubungi polisi dari dalam gedung.

"Petugas patroli datang di lokasi perampokan dalam beberapa menit," tulis Gerashchenko di Facebook.

Dia menambahkan, "Si perampok menyadari bahwa dia tidak bisa meninggalkan lokasi kejahatan secara aman dengan barang jarahannya, dan dia memutuskan menyandera semua orang."

Salah satu anak yang dibebaskan oleh penyadera mengatakan kepada media lokal bahwa pria itu menaruh bahan-bahan peledak di dalam dua botol dan mengancam bahwa ia akan meledakkan diri jika polisi tidak mendengarkannya.

Pria itu juga mengatakan dirinya mengidap kanker otak, menurut anak tersebut. Sang penyandera pada suatu titik menyatakan kekhawatirannya soal pertukaran tawanan baru-baru ini antara pihak berwenang Ukraina dan kelompok separatis pro-Rusia dan menganggap bahwa tawanan yang dibebaskan harus lebih banyak, kata kepolisian.

Sumber : Antara/Reuters

Tag : sandera
Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top