Polisi Tahan Andreas Tjahjadi Terkait Dugaan Penggelapan. Mantan Rekan Bisnis Sandiaga Uno?

Polda Metro Jaya akhirnya menahan Andreas Tjahjadi yang disebut-sebut pernah menjadi rekan bisnis Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno. Andreas ditahan terkait dugaan penggelapan dalam jual beli sebidang tanah yang bukan miliknya.
Juli Etha Ramaida Manalu | 16 November 2017 15:41 WIB
Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Argo Yuwono - Antara

Kabar24.com, JAKARTA - Polda Metro Jaya akhirnya menahan Andreas Tjahjadi yang disebut-sebut pernah menjadi rekan bisnis Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno. Andreas ditahan terkait dugaan penggelapan dalam jual beli sebidang tanah yang bukan miliknya.

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya Komisaris Besar R. P. Argo Yuwono menjelaskan penahanan atas Andreas dilakukan agar Andreas tidak melarikan diri atau menghilangkan barang bukti.

"Namanya penahanan, biar tidak melarikan diri, biar dia tidak menghilangkan barang bukti," kata Argo, Kamis (16/11/2017).

Sebelum ditahan, Andreas yang sudah ditetapkan sebagai tersangka kembali menjalani pemeriksaan pada Rabu (14/11/2017).

Andreas mendatangi Polda Metro Jaya untuk menjalani pemeriksaan dengan didampingi kuasa hukumnya. Dari pemeriksaan tersebut, kata Argo, Andreas mengakui telah menjual sebidang tanah yang bukan hak miliknya.

"Dari hasil pemeriksaan, yang bersangkutan mengakui telah menjual sebidang tanah yang bukan hak miliknya dan kemudian tersangka menjelaskan dia menikmati uang hasil penjualan," jelas Argo.

Selain memeriksa dan menahan Andreas, polisi juga telah meminta keterangan dari 17 orang saksi terkait kasus ini termasuk saksi dari Badan Pertanahan Nasional (BPN), Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK), kecamatan setempat, dan saksi lainnya.

"Kita kaitkan antara keterangan tersangka dan keterangan saksi dan barang bukti, yang bersangkutan hari ini ditahan di Polda selama 20 hari ke depan dan dikenakan pasal 372 KUHP," kata Argo.

Seperti diketahui Andreas Tjahjadi dan Sandiaga Uno dilaporkan pada Maret 2017 lalu terkait dugaan kasus penggelapan. Laporan tersebut diterima polisi dan tercatat dengan nomor: LP/1151/III/2017/PMJ/Dit Reskrimum.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
penggelapan

Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top