Diksar Maut UII: Polisi Limpahkan Berkas Perkara

Tim penyidik Kepolisian Resor Karanganyar, Jawa Tengah, melimpahkan berkas perkara kasus dugaan penganiayaan peserta Diksar Mapala UII tersebut kepada Kejaksaan Negeri.
Newswire | 27 April 2017 19:45 WIB
Peran pengganti tersangka memeragakan adegan kekerasan terhadap peserta pada rekonstruksi Diksar Mapala UNISI Universitas Islam Indonesia (UII) di desa Tlogodringo, Tawangmangu, Karanganyar, Jawa Tengah, Senin (13/3). - Antara/Mohammad Ayudha

Kabar24.com, KARANGANYAR - Polisi sudah menyelesaikan penyidikan atas kasus penganiayaan terhadap peserta Pendidikan Dasar Mahasiswa Pencinta Alam Universitas Islam Indonesia.

Tim penyidik Kepolisian Resor Karanganyar, Jawa Tengah, melimpahkan berkas perkara kasus dugaan penganiayaan peserta Diksar Mapala UII tersebut kepada Kejaksaan Negeri.

"Berkas perkara kasus penganiayaan peserta Diksar Mapala UII dengan dua tersangka M Wahyudi, 25, dan Angga Septiawan, 27, sudah dinyatakan lengkap (P21)," kata Kepala Polres Karanganyar AKBP Ade Safri Simanjuntak, di sela gelar kasus di Mapolres Karanganyar, Kamis (27/4/2017).

Menurut Ade, tim penyidik selanjutnya menyerahkan berkas perkara bersama sejumlah barang bukti dan dua tersangka kepada Kejaksaan Negeri Karanganyar.

Sejumlah barang bukti yang diperoleh tim penyidik antara lain beberapa ranting pohon, pakaian korban meninggal, sepatu tersangka, kamera untuk dokumentasi, dan alat CPU komputer panitia.

Penyidik Polres Karanganyar sebelumnya telah berkali-kali menerima pengembalian berkas perkara kasus Diksar Malapa UII, dari Kejari, karena dianggap masih ada kekurangan barang bukti yang harus dilengkap. Penyidik Polres membutuhkan waktu sekitar dua bulan lebih untuk menyelesaikan proses penyidikan.

Kapolres mengakui penyidik dalam menangani kasus tersebut harus lebih sabar, karena menghadapi kedua tersangka yang mempunyai jiwa korsa tinggi kepada teman-temannya.

Bahkan, kedua tersangka selama ditahan di Polres Karanganyar beberapa kali tidak mengakui perbuatannya melakukan penganiayaan terhadap korban.

Namun, kata Kapolres berkas perkara kasus dugaan penganiayaan peserta Diksar Mapala UII tersebut sudah dinyatakan lengkap (P21) dari Kejari.

"Kami melimpahkan Kamis ini, baik tersangka maupun barang bukti diserahkan ke Jaksa Penuntut Umum, untuk dilakukan proses lebih lanjut," kata Kapolres.

Kendati demikian, kedua tersangka tersebut dikenaik dakwaan dengan Pasal 170 ayat 2 KUHP, dan pasal 351 ayat 2 dan atau pasal 55 ayat 1 KUHP. Ancaman hukumannya minimal lima tahun dan maksimal 12 tahun penjara.

Pada kasus dugaan penganiayaan kegiatan Diksar Mapala UII tersebut di lereng Gunung Lawu, Desa Tlogodlingo, Kecamatan Tawangmangu, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, Januari 2017, dan menyebabkan tiga peserta tewas.

Tiga korban peserta Diksar yang tewas tersebut yakni Muhammad Fadli yang meninggal pada tanggal 20 Januari 2017, kemudian Syaits Asyam sehari kemudian, dan disusul Ilham Nurpady Listia. Mereka meninggal diduga mengalami kekerasan oleh kedua tersangka.

Sumber : Antara

Tag : kasus penganiayaan, uii
Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top