REFERENDUM TURKI: Trump Telepon Erdogan

Presiden Amerika Serikat Donald Trump menelepon Presiden Recep Tayyip Erdogan usai Turki mengadakan referendum.
Renat Sofie Andriani | 18 April 2017 16:59 WIB
Presiden AS Donald Trump - Reuters

Kabar24.com, JAKARTA – Presiden Amerika Serikat Donald Trump menelepon  Presiden Recep Tayyip Erdogan usai Turki mengadakan referendum.

Trump mengucapkan selamat kepada Erdogan atas kemenangannya dalam referendum yang berlangsung akhir pekan lalu.

Menurut pernyataan Gedung Putih, seperti dilansir Bloomberg, Selasa (18/4/2017), ucapan selamat dari Trump disampaikan secara langsung melalui sambungan telepon.

Dalam pembicaraan via telepon tersebut, kedua pemimpin negara juga membahas perang di Surian yang telah memperkusut hubungan kedua negara.

(Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan/Reuters)

Erdogan menentang dukungan AS untuk pemberontak Kurdi di Suriah karena ia menganggap mereka teroris dan melihat keuntungan teritorial perang mereka sebagai ancaman terhadap upaya negaranya untuk mengalahkan pemberontakan separatis Kurdi.

Dalam pidatonya pada Minggu usai memenangkan referendum, Erdogan mengatakan, “Kami berharap negara-negara yang kami sebut sekutu, khususnya, untuk mengembangkan hubungan mereka dengan negara kami sejalan dengan kepekaan kami, terutama terhadap perang melawan terorisme.”

Pihak Gedung Putih menyatakan kedua pimpinan sepakat atas pentingnya membuat Presiden Suriah Bashar al-Assad bertanggung jawab terkait penggunaan senjata kimia yang telah membunuh puluhan warganya.

Mereka juga sepakat atas langkah-langkah mengatasi Islamic State (IS) yang lebih dikenal sebagai ISIS, termasuk kebutuhan bekerja sama melawan semua kelompok yang menggunakan terorisme untuk mencapai tujuan mereka.

Seperti diketahui, Erdogan memenangkan referendum yang memperluas kekuasaannya dengan margin sempit sebesar 51,4% suara pemilih Turki mendukung perubahan konstitusi.

Sejumlah pejabat Eropa menyesali konsentrasi adanya kekuasaan yang begitu besar di tangan satu orang, dan Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa pun telah menyalahkan proses pemilihan suara yang dicurigai berlangsung tidak sesuai prosedur.

Kepala oposisi utama Partai Rakyat Republik (CHP), Kemal Kilicdaroglu, mengatakan legitimasi referendum terbuka itu layak dipertanyakan.

Partai ini sebelumnya mengatakan akan menuntut penghitungan ulang hingga 60%, setelah Dewan Pemilihan Tinggi Turki (YSK) mengumumkan akan menghitung surat suara yang belum dicap oleh pejabat untuk dinyatakan sah kecuali mereka bisa buktikan adanya penipuan.

Berikut video Erdogan terkait referendum dari kantor berita Reuters:

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top