Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

GEMPA ACEH: Pemerintah Siapkan Sekolah Darurat

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan pemerintah menyiapkan sejumlah tenda untuk sekolah darurat bagi anak-anak korban gempa bumi 6,5 SR yang mengguncang sejumlah wilayah Aceh, Rabu (7/12) pagi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 09 Desember 2016  |  16:02 WIB
GEMPA ACEH: Pemerintah Siapkan Sekolah Darurat
Ilustrasi
Bagikan

Kabar24.com, JAKARTA - Sekolah darurat disiapkan di wilayah terdampak gempa Aceh.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan pemerintah menyiapkan sejumlah tenda untuk sekolah darurat bagi anak-anak korban gempa bumi 6,5 SR yang mengguncang sejumlah wilayah Aceh, Rabu (7/12) pagi.

"Kami sudah menyiapkan tenda-tenda untuk kegiatan belajar-mengajar di beberapa lokasi," ujar Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho, dalam konferensi pers di Jakarta, Jumat (9/12/2016).

Presiden Joko Widodo meminta agar anak-anak yang menjadi korban gempa bumi tersebut tetap ceria dan terus belajar.

Pihak BNPB juga berkoordinasi dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) untuk pembangunan sekolah rusak tersebut.

Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah Kemdikbud Hamid Muhammad mengatakan pihaknya terus melakukan identifikasi sekolah rusak.

Data sementara, puluhan sekolah yang terdiri dari 19 Sekolah Dasar (SD), 11 Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan satu Sekolah Menengah Atas (SMA) mengalami kerusakan.

"Kami saat ini melakukan sinergi dengan pemerintah daerah terkait pembangunan sekolah darurat," kata Hamid.

Pencarian korban gempa terus dilakukan, hal itu mengingat masih banyaknya reruntuhan di lokasi bencana.

Tim SAR gabungan memfokuskan pada lima titik pencarian pascagempa berkekuatan 6,4 SR di Provinsi Aceh pada Rabu lalu (7/12). Kelima titik tersebut berlokasi di Leung Putu, Mereudu, Uleeglee, Treng Gadeng, dan Darul Ulu. Kelima lokasi ini berada di Kabupaten Pidie Jaya.

Tim SAR gabungan yang dipimpin Basarnas berjumlah 484 personel. Tim Basarnas sendiri berjumlah 140 personel yang berasal dari beberapa wilayah, seperti Jakarta dan Jambi. Target utama pencarian reruntuhan pasar dan ruko di Mereudu.

Pencarian gedung menggunakan alat-alat berteknologi canggih seperti life locator, life detector, search cam, dan Pal CSSR. Selain itu, tim Jakarta Rescue menerjunkan dua anjing pelacak untuk membantu upaya pencarian di Mereudu.

Dalam operasi pencarian, tantangan dihadapi personel SAR ketika menemui reruntuhan berjenis pancake, biasanya pada bangunan bertingkat.

Hingga hari ini, Pos Komando Utama yang berlokasi di Pidie Jaya menyebutkan korban jiwa meninggal dunia yang teridentifikasi di Pidie Jaya 88 jiwa, Bireuen 2, dan Pidie 2, sedangkan korban luka berjumlah 589 jiwa, dengan rincian luka berat 127 jiwa dan luka ringan 462.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gempa Aceh

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top