Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Barack Obama dan Pemimpin Eropa Akan Melanjutkan Sanksi ke Rusia

Presiden Amerika Serikat Barack Obama dan para pemimpin negara-negara Eropa pada Jumat akan membicarakan keberlanjutan sanksi terhadap Rusia atas campur tangan negara itu di Ukraina.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 17 November 2016  |  08:14 WIB
Barack Obama dan Pemimpin Eropa Akan Melanjutkan Sanksi ke Rusia
Barack Obama - Reuters
Bagikan

Bisnis.com, BERLIN -  Presiden Amerika Serikat Barack Obama dan para pemimpin negara-negara Eropa pada Jumat akan membicarakan keberlanjutan sanksi terhadap Rusia atas campur tangan negara itu di Ukraina.

Menurut berbagai sumber yang mengetahui soal rencana tersebut, mereka juga akan membahas kemungkinan sanksi-sanksi baru bagi Rusia atas pengeboman yang dilancarkannya di Suriah.

Pertemuan di Berlin, yang dituanrumahi Kanselir Jerman Angela Merkel serta dihadiri oleh antara lain pemimpin Inggris, Prancis, Italia dan Spanyol, itu akan berlangsung sekitar satu minggu setelah Donald Trump memenangi pemilihan presiden Amerika Serikat.

Trump telah mengindikasikan bahwa ia ingin memulihkan hubungan dengan Rusia. Keinginan itu menimbulkan keraguan di Eropa soal masa depan sanksi-sanksi yang diajukan oleh Washington dan Uni Eropa pada 2014 setelah Rusia campur tangan di Ukraina timur.

Seorang pejabat Jerman mengungkapkan rencana bahwa, dalam pekan-pekan mendatang, kesepakatan pemberlanjutan sanksi Uni Eropa terhadap Rusia akan dicapai. Masa penerapan sanksi itu sendiri akan berakhir pada akhir Januari.

Namun, ada kekhawatiran bahwa Trump kemungkinan akan mengambil langkah sebaliknya setelah ia dilantik sebagai presiden AS pada 20 Januari.

Karena itu, para pemimpin Eropa akan mencari kejelasan dari Obama, yang telah bertemu Trump di Gedung Putih selama satu jam pada pekan lalu.

Obama dijadwalkan tiba di Berlin pada Rabu petang setelah kunjungannya di Yunani.

"Kita berada pada saat yang benar-benar kritis," kata pejabat Jerman itu. "Kita harus mencegah agar jangan sampai ketika EU (Uni Eropa) melanjutkan penerapan sanksi, presiden baru AS datang dan mencabutnya." Setelah bertemu dengan Trump, Obama berupaya meyakinkan sekutu-sekutu AS bahwa presiden terpilih itu akan tetap menjaga hubungan dengan dunia, termasuk dengan NATO.

Para pejabat Eropa menakutkan kemungkinan bahwa Rusia akan menggunakan waktu sebelum pelantikan Trump untuk melancarkan serangan-serangan baru di Suriah dan Ukraina.

Dua sumber di kalangan diplomat mengatakan masalah Suriah juga akan muncul dalam pembicaraan Jumat di Berlin.

"Suriah pasti akan masuk dalam agenda (pembicaraan)," kata seorang sumber, yang menyebutkan bahwa serangan terkoordinasi peluru kendali Rusia di Suriah telah berlangsung pada Selasa dari sebuah kapal induk di Mediterania.

Kremlin mengatakan pihaknya masih menangguhkan serangan undara ke kota Aleppo.

Para pemimpin Eropa bulan lalu mengecam Rusia karena pengeboman terhadap kalangan sipil di Aleppo dan memberikan sinyal bahwa mereka kemungkinan akan mengeluarkan sanksi-sanksi baru jika pengeboman terus berlangsung.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

barack obama sanksi rusia

Sumber : ANTARA/REUTERS

Editor : Martin Sihombing
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top