Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sampah Berserakan, Wali Kota Pekanbaru "Dibully" Netizen

Puluhan ton sampah menumpuk di beberapa tempat di Pekanbaru, semenjak beberapa hari yang lalu. Wali Kota Pekanbaru Firdaus menuai kritik di media sosial.
Gemal Abdel Nasser P.
Gemal Abdel Nasser P. - Bisnis.com 07 Juni 2016  |  15:04 WIB
Sampah menumpuk - Bisnis.com
Sampah menumpuk - Bisnis.com

Kabar24.com, PEKANBARU-- Puluhan ton sampah  menumpuk di beberapa tempat di Pekanbaru, semenjak beberapa hari yang lalu. Wali Kota Pekanbaru Firdaus menuai kritik di media sosial.

Salah satu akun facebook Joko Riau menuliskan, "Dulu,,Pekanbaru Kota Bertuah .. Sekarang, Pekanbaru Kota Madani, ups salaah, Pekanbaru Kota Sampahbdan Kota Banjir dengan pimpinan suka pencitraan. Disuruh aja tu Wali Kota dan Wakil Wali Kota Pekanbaru mengundurkan diri."

Akun facebook Supiono menuliskan, "selama ini Pekanbaru dapat Penghargaan Adipura, bohong. Buang aja piala Adipura yang selama ini diberikan pemerintah pusat."

Sampah-sampah itu tidak diangkut karena perusahaan pengangkut sampah PT Multi Inti Guna (MIG) mogok kerja. Pemerintah Kota Pekanbaru belum membayar uang operasional selama dua bulan. Namun, dalam beberapa hari, sampah dibiarkan menumpuk begitu saja.

Sampah-sampah yang menumpuk itu terlihat berserakan di Jalan Rajawali, Kecamatan Sukajadi, Jalan M. Ali Kecamatan Senaelan dan beberapa titik lainnya. Sampah itu menumpuk ke jalan mengganggu aktifitas pengendara.

Putus Kontrak MIG

Wali Kota Pekanbaru Firdaus menginstruksikan Dinas Kebersihan Pekanbaru untuk menyelesaikan kebersihan itu. Pemkot Pekanbaru memutuskan kontrak kerja dengan PT MIG.

Firdaus telah menyampaikan permintaan maafnya melalui akun resmi facebook Firdaus ST MT. Tetap saja netizen menghujaninya dengan kritikan.

"Askum WRWB. Apa anda-anda sekalian sedang berpuasa," tulis akun Firdaus membalas salah satu komentar netizen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sampah pemkot pekanbaru
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top