Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bocah Rekayasa Penculikannya & Minta Tebusan ke Orangtua

Seorang anak perempuan yang masih berumur 14 tahun, siswa kelas 3 SMPN 25 Banjarmasin, merekayasa kasus penculikan dirinya, dengan meminta tebusan uang kepada orangtuanya sendiri.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 04 April 2016  |  13:45 WIB
Bocah Rekayasa Penculikannya & Minta Tebusan ke Orangtua
Ilustrasi

Kabar24.com, BANJARMASIN - Seorang anak perempuan yang masih berumur 14 tahun, siswa kelas 3 SMPN 25 Banjarmasin, merekayasa kasus penculikan dirinya, dengan meminta tebusan uang kepada orangtuanya sendiri.

"Saya kabur dari rumah habis isya pada Minggu (3/4/2016)," ucap Fatmawati (14), warga Teluk Tiram II Banjarmasin Barat, Senin (4/4/2016).

Dia kabur dari rumah, karena diduga sering dianiaya ayahnya, dan selalu dikekang di dalam rumah, serta susah mau kemana-mana.

Usai kabur dari rumah dirinya berjalan di Jalan Dahlia hingga ke Jalan Kebun Sayur kemudian ada mobil Avanza disetop lalu ikut menumpang.

Tak beberapa lama tepatnya di jalan Nagasari Banjarmasin Tengah, Fatmawati minta diturunkan, lalu sopir Avanza berhenti dan menurunkannya.

Usai turun di jalan Nagasari, dia berjalan dengan kondisi lemas dan menemukan obat merah merk betadin dari obat merah tersebut dirinya berpikir seolah-olah diculik dengan menumpahkan obat merah tersebut ke daerah wajahnya.

Fatmawati terus bercerita, dia sempat menghubungi temannya untuk membuat broadcast di BBM dengan tulisan kalau dirinya benar diculik dan meminta uang tebusan sebesar Rp50 juta.

Setelah itu, dia kembali lemas dan ditemukan barisan pemadam kebakaran, yang melihat Fatmawati dalam keadaan lemas dan berdarah di wajahnya, kemudian di larikan ke Rumah Sakit Suaka Insan untuk mendapat perawatan.

"Semua kejadian itu adalah rekayasa dari Fatmawati dan kejadian penculikan itu semua tidak benar dan bohong," ucap Kepala Unit Jatanras Polres Banjarmasin, Inspektur Dua Polisi Arya, di Banjarmasin.

Untuk cairan warna merah di wajahnya dari hasil pemeriksaan pihak medis itu bukan darah melainkan obat merah yang sengaja ditumpahkannya ke wajahnya sendiri dan tidak ada tanda luka atau bekas penganiayaan.

Anak tersebut sudah diamankan di Unit Perlindungan Perempuan dan Anak Satuan Reserse Kriminal untuk dimintai keterang seputar rekayasa kasus penculikan tersebut.

"Anak itu hanya kami minta keterangan saja, setelah itu diperbolehkan pulang dengan dijemput orang tuanya, dan sekali lagi saya tekankan tidak ada kasus penculikan anak," kata dia. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penculikan

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top