Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Prancis Tolak Sistem Kuota Permanen Pengungsi

Prancis menolak gagasan sistem kuota permanen untuk menyebarkan pengungsi di seluruh Eropa, hingga bertentangan dengan Jerman menjelang pertemuan puncak untuk membahas krisis migrasi di Uni Eropa.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 14 Februari 2016  |  08:47 WIB
Pengungsi dan para migran menanti untuk bisa diangkut bus menuju perbatasan Yunani dan Masedonia, (6/10/2015) - Reuters/Alkis Konstantinidis
Pengungsi dan para migran menanti untuk bisa diangkut bus menuju perbatasan Yunani dan Masedonia, (6/10/2015) - Reuters/Alkis Konstantinidis

Kabar24.com, MUNICH--Perdana Menteri Prancis Manuel Valls menolak, Sabtu, gagasan sistem kuota permanen untuk menyebarkan pengungsi di seluruh Eropa, menempatkan Paris bertentangan dengan Jerman menjelang pertemuan puncak untuk membahas krisis migrasi di Uni Eropa.

Kepada wartawan pada konferensi keamanan di Munich, Valls mengatakan Prancis akan tetap berpegang pada janjinya untuk mengambil 30.000 dari 160.000 pengungsi yang negara-negara Eropa telah sepakat membagi jumlah pengungsi yang ditampung di antara mereka sendiri, tapi tidak akan menerima jumlah tambahan.

"Kami tidak akan mengambil lagi," kata Valls. Dia menyatakan kekaguman atas kesiapan Jerman untuk mengambil lebih banyak pengungsi, tapi menambahkan: "Prancis tidak pernah mengatakan 'datang ke Prancis'." Merkel diperkirakan akan mendorong rekan Eropa untuk menerima yang disebut "rombongan" pengungsi di pertemuan pada Kamis di Brussels, tak lama sebelum para pemimpin Uni Eropa berkumpul untuk pertemuan puncak mereka.

Cobbling bersama koalisi negara-negara yang siap menerima lebih banyak pencari suaka dari waktu ke waktu adalah sangat penting untuk upaya Merkel dalam meyakinkan Turki untuk membendung gelombang pengungsi yang mengungsi dari negara-negara di Timur Tengah, terutama Suriah. Perdana Menteri Turki Ahmet Davutoglu akan menghadiri pertemuan pra-konferensi tingkat tinggi itu.

"Prancis menolak ini," ujar Valls terkait tata cara kuota permanen. Dia mengatakan Prancis telah menerima 80.000 aplikasi suaka tahun lalu dan berjuang dengan radikalisasi pemuda dan pengangguran yang tinggi.

Dalam tanda lain dari perpecahan mendalam di Eropa selama masuknya pendatang dan pengungsi, Perdana Menteri Slovakia Robert Fico mengatakan Jerman telah menentang rencana para pemimpin Eropa Timur untuk membantu Makedonia dan Bulgaria menutup perbatasan mereka dengan Yunani, pintu masuk ke Uni Eropa bagi banyak pendatang.

Pemimpin dari Hongaria, Polandia, Slovakia dan Republik Ceko, yang dikenal sebagai Grup Visegrad, bertemu pada Senin di Praha dengan rekan mereka Makedonia dan Bulgaria dan bisa menawarkan mereka tenaga kerja dan bantuan lainnya, kata diplomat, Jumat.

Penutupan perbatasan utara Yunani bisa menelantarkan pendatang di Yunani, yang telah berjuang untuk melindungi perbatasan lautnya ketika arus besar pendatang dan pengungsi tiba melalui Turki.

"Kami ingin kesepakatan antara negara-negara Empat Visegrad (V4) bahwa jika Yunani tidak berhasil, dan itu tidak berhasil, itu akan lebih masuk akal untuk menginvestasikan uang ke dalam perlindungan perbatasan antara Yunani dan Makedonia, Bulgaria dan negara-negara lain," kata Fico.

Bagaimanapun, Berlin telah mengatakan negara-negara itu harus mencari solusi yang berbeda.

"Kami menerima 'demarche' (mengatakan) bagaimana kita berani seperti V4, Bulgaria dan Makedonia untuk membahas perlindungan perbatasan eksternal. Jerman telah mengajukan kecaman kepada wakil menteri luar negeri kami karena pertemuan puncak ini, mengatakan kita perlu mencari cara lain," katanya.

Saat Uni Eropa memberi pemberitahuan ke Athena pada Jumat bahwa kegagalannya untuk mengendalikan ratusan ribu pengungsi mendarat melalui Turki selama tahun lalu akan melihat suspensi jangka panjang dari beberapa perjalanan bebas paspor di Eropa, kata pejabat Uni Eropa, dan mengatakan mereka memperkirakan perbatasan lebih diperketat oleh negara-negara tetangga Balkan Yunani.

Perhatian pada "efek domino" dari penutupan perbatasan beriak bawah semenanjung Balkan ke Yunani dan meninggalkan sejumlah besar warga Suriah, Irak dan lain terdampar di beberapa negara termiskin di Eropa, telah mendorong Uni Eropa untuk menawarkan bantuan dan kerja sama untuk negara-negara itu, semua calon yang ingin bergabung dengan kelompok itu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pengungsi perancis imigran

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top