Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Karimunjawa Bakal Segera Nikmati Aliran Listrik 24 Jam

Pulau yang terletak di Kecamatan Karimunjawa Jepara, Jawa Tengah, ini akan segera memiliki Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) guna memenuhi kebutuhan masyarakat setempat menikmati aliran listrik selama 24 jam sehari.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 18 Mei 2015  |  09:32 WIB
Kawasan wisata Karimunjawa
Kawasan wisata Karimunjawa

Kabar24.com, JEPARA --Aliran listrik di Pulau Karimun Jawa dalam waktu dekat akan tersedia selama 24 jam dalam sehari.

Pulau yang terletak di Kecamatan Karimunjawa Jepara, Jawa Tengah, ini akan segera memiliki Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) guna memenuhi kebutuhan masyarakat setempat menikmati aliran listrik selama 24 jam sehari. Sebelumnya, aliran listrik hanya berlangsung selama beberapa jam saja.

Juru bicara PT PLN Area Kudus, Arif Noryadi, di Jepara, Senin (18/5/2015), menuturkan, rencana pembangkit listrik tenaga gas tersebut sudah ditindaklanjuti dengan pembangunan penyulang yang sudah selesai dikerjakan.

Tahapan selanjutnya, kata dia, pembangunan gardu induk.

Berdasarkan perencanaan, lanjut dia, pembangkit listrik di Pulau Karimunjawa itu ditargetkan bisa dioperasikan pada tahun ini.

Dipilihnya PLTG, kata dia, salah satunya karena pertimbangan biaya investasinya yang tidak terlalu mahal, dibandingkan alternatif lain seperti sistem kabel jaringan bawah laut.

Selain dibutuhkan investasi yang cukup tinggi, kabel jaringan bawah laut, juga memiliki potensi gangguan cukup tinggi karena jarak antara Kabupaten Jepara dengan Karimunjawa mencapai 80-an kilometer lebih.

Sementara mesin diesel yang selama ini menyuplai energi listrik masyarakat Karimunjawa, kata dia, bisa juga digunakan untuk kepulauan tertentu.

Camat Karimunjawa M.Taksin membenarkan, dalam waktu dekat masyarakat Karimunjawa bisa menikmati layanan listrik selama 24 jam menyusul akan dibangunnya PLTG.

Jaringan kabel listrik di darat, kata dia, telah dibangun di Desa Karimunjawa dan Kemojan, sedangkan pembangkitnya direncanakan di Dukuh Regon Bajak, Desa Kemojan.

Lahan yang hendak dibangun pembangkit, lanjut dia, tersedia dengan luasan sekitar 1 hektare.

Untuk masyarakat yang bermukim di Pulau Parang dan Nyamuk, lanjut dia, saat ini memanfaatkan teknologi panel surya (solar cell atau pemanfaatan sinar matahari), sehingga kerja mesin diesel yang selama ini menyuplai energi listrik masyarakat juga akan berkurang.

Penduduk di Karimunjawa mencapai 10.000 jiwa atau 3.200 keluarga yang tersebar di lima pulau, yakni Pulau Karimunjawa, Parang, Nyamuk, Kemujan, dan Genting.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

karimunjawa

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top