Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pidato KAA Jokowi: Reformasi PBB. Tinggalkan Bank Dunia, IMF, dan ADB

Presiden Jokowi mengajak negara-negara Asia dan Afrika melakukan reformasi pada Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) agar lebih mengutamakan keadilan bagi dunia. Jokowi juga mengajak negara di Asia Afrika untuk melepaskan ketergantungan dari Bank Dunia, IMF, dan ADB.
Lili Sunardi
Lili Sunardi - Bisnis.com 22 April 2015  |  12:59 WIB
Presiden Joko Widodo (tengah) berbincang dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping (kiri) bersama Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe (kanan) dalam pembukaan Asian-African Summit yang merupakan puncak rangkaian peringatan 60 tahun Konferensi Asia Afrika, di Jakarta Convention Center, Jakarta, Rabu (22/4). - Antara/Rosa Panggabean
Presiden Joko Widodo (tengah) berbincang dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping (kiri) bersama Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe (kanan) dalam pembukaan Asian-African Summit yang merupakan puncak rangkaian peringatan 60 tahun Konferensi Asia Afrika, di Jakarta Convention Center, Jakarta, Rabu (22/4). - Antara/Rosa Panggabean

Kabar24.com, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengajak negara-negara Asia dan Afrika melakukan reformasi pada Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) agar lebih mengutamakan keadilan bagi dunia. Jokowi juga mengajak negara di Asia Afrika untuk melepaskan ketergantungan dari Bank Dunia, IMF, dan ADB.

Presiden Jokowi mengatakan selama ini PBB masih kurang berperan dalam menciptakan keadilan global. Hal tersebut terlihat dari tidak berdayanya lembaga tersebut dalam menyelesaikan aksi kekerasan yang terjadi di berbagai negara Asia dan Afrika.

“Ketika ada sekelompok orang kaya di dunia yang merasa mampu mengubah dunia dengan kekuatannya, maka ketidakseimbangan global jelas membawa kesengsaraan, dan semakin terlihat bahwa PBB tidak berdaya,” katanya di JCC, Jakarta, Rabu (21/4).

Presiden menuturkan ketidakadilan global juga terlihat saat semua pihak menyadari negara-negara kaya yang hanya memiliki penduduk 20% dari total populasi dunia menghabiskan 70% sumber daya alam.

Hal itu ditambah dengan masih adanya sekitar 1,2 miliar jiwa di bumi belahan selatan yang miskin dengan penghasilan kurang dari US$2 per hari.

Menurutnya, pandangan yang menyebut persoalan ekonomi dunia hanya dapat diselesaikan oleh Bank Dunia, IMF, dan ADB adalah pandangan usang yang harus ditinggalkan.

Sayangnya, hingga kini masih banyak negara yang enggan mengakui kenyataan yang telah banyak berubah tersebut.

“Saya berpendirian pengelolaan ekonomi dunia tidak bisa hanya diserahkan kepada tiga lembaga keuangan tersebut,” ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Presiden juga mengajak pimpinan negara peserta KAA membangun tatanan ekonomi dunia baru yang terbuka bagi kekuatan-kekuatan ekonomi baru. Tatanan tersebut juga harus dapat menghilangkan dominasi kelompok negara terhadap negara lain.

“Saat ini, dunia membutuhkan kepemimpinan global yang kolektif, yang dijalankan secara adil dan bertanggungjawab,” ucapnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jokowi Konferensi Asia Afrika Pidato KAA Jokowi
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top