Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

TUMPAS ISIS, Pejuang Syiah Tinggalkan Tikrit Usai Menjarah

Hampir semua paramiliter Syiah telah meninggalkan Tikrit, Sabtu (5/4/2015). Namun, penduduk setempat mengeluh bahwa beberapa pejuang telah menghabiskan beberapa hari penjarahan kota Sunni, setelah mereka membantu merebutnya kembali dari Negara Islam.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 05 April 2015  |  02:00 WIB
Milisi Syiah menurunkan bendera ISIS di Tikrit, kampung halaman mendiang Saddam Hussein.  - Reuters.
Milisi Syiah menurunkan bendera ISIS di Tikrit, kampung halaman mendiang Saddam Hussein. - Reuters.

Kabar24.com, BAGHDAD - Hampir semua paramiliter Syiah telah meninggalkan Tikrit, Sabtu (5/4/2015). Namun, penduduk setempat mengeluh bahwa beberapa pejuang telah menghabiskan beberapa hari penjarahan kota Sunni, setelah mereka membantu merebutnya kembali dari Negara Islam.

"Sebagian besar [paramiliter] telah pergi dari kota," kata Ahmed al-Kraim, Kepala Dewan Kota Tikrit dan Provinsi Sahahuddin.

Pencurian dan pembakaran dimulai pada Rabu (5/4/2015), beberapa jam setelah pemerintah Irak menyatakan bahwa pasukan keamanan dan paramiliter Syiah telah merebut kembali kota dari Negara Islam (IS) setelah pertempuran selama sebulan. IS telah menguasai Tikrit sejak Juni lalu.

Para pejabat setempat mengatakan kekacauan menyebabkan ratusan rumah dan toko-toko dijarah atau dibakar. Kekerasan telah mengancam kemenangan pemerintah di kota, rumah mendiang diktator Saddam Hussein.

Perdana Menteri Haidar al-Abadi, seorang Syiah Islam, bertemu dengan para pejabat dari provinsi Salahuddin dan mengambil keputusan bahwa paramiliter harus meninggalkan Tikrit. Kraim disebut pembicaraan dengan Abadi "sangat positif".

Para politisi Sunni mengatakan bahwa penjarahan dan pembakaran telah berhenti pada hari Sabtu, setelah "polisi federal dan lokal bersama dengan (counter-terorisme) pasukan menjadi penanggung jawab untuk keamanan Tikrit itu."

Seorang juru bicara bagi para pejuang paramiliter Syiah, Karim al-Noori, menegaskan bahwa 80% dari para pejuang relawan Syiah telah meninggalkan Tikrit. "Situasi saat ini adalah tenang," kata seorang mayor polisi di Tikrit, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Beberapa saksi mata dan pejabat pemerintah juga menyalahkan Sunni lokal untuk penjarahan.

Abadi, seorang Syiah Islam moderat, telah menegaskan bahwa ia tidak akan mentolerir pelanggaran hak asasi oleh kelompok mana pun dalam perang melawan IS, yang telah membantai ribuan kaum Syiah Irak dan anggota kelompok lain.

Pasukan Irak, bekerja bersama-sama dengan milisi Syiah, menjamin Tikrit pada Rabu, tetapi karena pemerintah menyatakan kemenangan, pejuang paramiliter mulai menggeledah gedung, menurut pejabat setempat dan saksi.

Pada Jumat, Abadi memerintahkan pasukan keamanan untuk menangkap siapa pun yang melanggar hukum dan kemudian mengadakan pertemuan pada Sabtu dengan Gubernur Salahuddin dan pejabat penting.

"Ini pesan yang jelas kepada semua orang. Meskipun sangat menantang, perdana menteri berada di atas situasi," kata Rafid Jaboori, juru bicara Abadi. []


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

syiah ISIS

Sumber : Reuters

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top