Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Salah Dipenjara 21 Tahun, Dapat Ganti Rugi US$6 Juta

Pria Connecticut yang telah menghabiskan waktu 21 tahun di penjara akibat kesalahan vonis sebagai pemerkosa dan pembunuh, mendapat ganti rugi US$6 juta, Kamis (29/1/2015), suatu pembayaran pertamakali oleh negara untuk masalah seperti itu.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 30 Januari 2015  |  09:10 WIB
Dunia terlewatkan.  - Bisnis.com
Dunia terlewatkan. - Bisnis.com

Kabar24.com, NEW YORK - Seorang pria dari Connecticut yang telah menghabiskan waktu 21 tahun di penjara akibat kesalahan vonis sebagai pemerkosa dan pembunuh, mendapat ganti rugi US$6 juta, Kamis (29/1/2015), suatu pembayaran pertamakali oleh negara untuk masalah seperti itu.

Kenneth Ireland yang dinyatakan bersalah ketika berumur 18 tahun atas pemerkosaan dan pembunuhan terhadap seorang perempuan, dibebaskan pada 2009 setelah pemeriksaan DNA membuktikan ia tidak bersalah.

Pemeriksaan tersebut langsung mengarah pada hukuman terhadap Kevin Benefield yang mengenal korban, Barbara Pelkey. Benefield diganjar hukuman 60 tahun penjara.

Ireland yang kini berumur 44 tahun, melalui kantor pengacaranya, William Bloss, Kamis (29/1/2015) mengatakan bahwa ganti rugi itu "sebagai jaminan keamanan dan untuk memberi ruang guna menjelajah dunia dan melihat segala hal yang sudah terlewatkan oleh saya."

"Saya belum sepenuhnya mencatat," ujarnya. "Saya sedang mencoba memikirkan semua yang terjadi."

Pembayaran ganti rugi ini merupakan yang pertamakali diberikan oleh kantor pemerintah Komisaris Tuntutan sejak pemberian ganti rugi disetujui dewan legislatif pada 2008.

"Ia mengalami 21 tahun kekerasan, malam-malam sulit tidur dan terus menerus cemas serta tanpa harapan bahwa ia akan meninggal di dalam penjara sebagai orang tak bersalah," tulis Komisaris Tuntutan J. Paul Vance dalam laporannya.

"Saya meminta maaf kepada Tuan Ireland atas beban yang terpaksa harus dipanggulnya dan saya berdoa untuk yang terbaik baginya," tulis Vance.

Gubernur Dannel Malloy yang mengajukan Ireland kepada Dewan Pembebasan, membuat pernyataan yang berbunyi "Ia bukan saja tanpa kebencian, tetapi luar biasa bijaksana dan penuh pengertian serta menuruti keamanan dan layanan masyarakat."

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pengadilan penjara vonis

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top