Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KAPAL IKAN ILEGAL DITENGGELAMKAN: Menhan Bilang Operasi Tetap Dilanjutkan

Menteri Pertahanan Jenderal TNI (Purn) Ryamizard Ryacudu mengaku heran dengan adanya sikap pro dan kontra masyarakat terhadap penenggelaman kapal nelayan asing yang dilakukan TNI Angkatan Laut beberapa waktu lalu di Perairan Anambas, Kepulauan Riau.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 09 Desember 2014  |  21:14 WIB
KAPAL IKAN ILEGAL DITENGGELAMKAN: Menhan Bilang Operasi Tetap Dilanjutkan
Ilustrasi - Bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - ‎Menteri Pertahanan Jenderal TNI (Purn) Ryamizard Ryacudu mengaku heran dengan adanya sikap pro dan kontra masyarakat terhadap penenggelaman kapal nelayan asing yang dilakukan TNI Angkatan Laut beberapa waktu lalu di Perairan Anambas, Kepulauan Riau.

"Memang begitu, ada yang setuju dan tidak setuju," tutur Ryamizard di Pulau Pabelokan, Kepulauan Seribu, Selasa (9/12/2014).

Ryamizard juga mengaku serba salah dengan sikap masyarakat terhadap penenggelaman kapal nelayan asing. Menurut Ryamizard, pada saat ada kapal nelayan asing yang masuk ke wilayah perairan Indonesia dan menangkap ikan secara ilegal serta merugikan negara hingga miliaran tidak sedikit masyarakat yang mengeluh.

Namun, pada saat TNI AL melakukan tindakan penenggelaman kapal terhadap nelayan asing, masyarakat juga tidak sedikit yang mengeluhkan hal tersebut.

"Jadi kalau kita biarkan, suka ribut. Kok malah dibiarkan, ada macam-macam. Tapi kalau kita tenggelamkan ribut juga," kata Ryamizard.

Kendati demikian, Ryamizard menegaskan bahwa pihaknya tetap akan meminta TNI AL untuk melanjutkan operasi penenggelaman kapal nelayan asing yang beroperasi di wilayah perairan Indonesia untuk mencuri ikan.

"Ini kapal kan masalah, sudah puluhan tahun ini bolak-balik maling. Kita tangkap dan kita pulangkan lagi, terus maling lagi.‎ Makanya ini biar ada efek jera," tegas Ryamizard.

Menurut Ryamizard, pihaknya hanya akan menenggelamkan kapal nelayan asing namun awak kapal yang berada di dalam kapal nelayan tersebut tetap akan diselamatkan.

"Jadi yang jelas, Kalau kapal kan, tidak ada masalah ditenggelamkan. Tapi kalau manusianya kan ini masalah HAM," tukas Ryamizard.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

illegal fishing kapal ikan
Editor : Sepudin Zuhri
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top