Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Konflik Rusia-Ukraina Terus Berkobar, Ruble Melemah

Ruble melemah selama 3 hari terhadap dolar seiring dengan berlanjutnya krisis geopolitik di perbatasan Ukraina-Rusia.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 14 Juli 2014  |  18:47 WIB
Risia dan logo G20. Mata uang Ruble melemah.
Risia dan logo G20. Mata uang Ruble melemah.

Bisnis.com, MOSKWA— Ruble melemah selama 3 hari terhadap dolar seiring dengan berlanjutnya krisis geopolitik di perbatasan Ukraina-Rusia.

Mata uang Rusia itu tertekan 0,4% menjadi 34,32 terhadap dolar di Moskwa. Yield obligasi denominasi ruble yang jatuh tempo Februari 2027 meningkat 2 basis poin menjadi 8,73%, mengikuti kenaikan imbal hasil obligasi sejak Juni lalu.

Militer Ukraina dan pemberontak pro-Rusia saling serang di perbatasan Ukraina-Rusia dan menuduh satu sama lain terhadap serangan terhadap apartemen di kawasan Donetsk.

Berlanjutnya ketegangan antara dua negara tersebut memicu kecaman dari Amerika Serikat, Inggris sekaligus mendesak Rusia untuk mendukung gencatan senjata serta melepaskan semua sandera.

“Terus memanasnya aksi saling serang sama sekali tidak mendukung tercapainya perdamaian. Apalagi, ancaman sanksi ekonomi terus meneror sehingga menekan ruble,” ucap Dmitry Polevoy, Ketua Ekonom ING Groep NV di Moskwa.

Ruble tergelincir 0,5% menjadi 46,77 terhadap dolar pada Senin (14/7/2014) dan melemah 0,4% terhadap target bank sentral itu versus dolar.

Selain itu, Uni Eropa menambahkan 11 orang lagi di daftar sanksi menjadi 72 nama, termasuk para pemberontak di Luhansk dan Donetsk.

“Sejauh ini, situasi konflik di Ukraina semakin dalam dan menjadikan ancaman sanksi ekonomi terasa nyata,” tambah Leonid Ignatyev, analis BCS Financial Group di Moskwa.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rusia Invasi Crimea

Sumber : Bloomberg

Editor : Ismail Fahmi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top