Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kasus Suap Akil Mochtar: Tersangka Baru Segera Ditetapkan

KPK akan terus mengembangkan kasus suap yang melibatkan mantan Ketua MK Akil Mochtar terkait pengurusan sengketa Pilkada.
Lukmanul Hakim Daulay
Lukmanul Hakim Daulay - Bisnis.com 19 Maret 2014  |  16:04 WIB
Kasus Suap Akil Mochtar: Tersangka Baru Segera Ditetapkan
Ilustrasi
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -- KPK akan terus mengembangkan kasus suap yang melibatkan mantan Ketua MK Akil Mochtar terkait pengurusan sengketa Pilkada.

Menurut Ketua KPK, Abraham Samad, tidak lama lagi, KPK akan menetapkan tersangka lainnya yang turut berperan dalam kasus ini.

"Sekarang tim penyidik KPK sedang mendalami dan Insya Allah tidak lama lagi menurut saya, para pemberi dalam kasus Akil itu akan diputuskan sebagai tersangka," ujarnya di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (19/3/2014).

Untuk mempercepat proses menurut Abraham, dalam waktu satu sampai tiga hari ke depan pihaknya akan mengadakan gelar perkara. Dia memastikan, tersangka pemberi suap Akil berjumlah lebih dari satu.

"Dalam dua tiga hari ke depan kita akan ekspose siapa yang menjadi tersangka. Tersangkanya pasti lebih dari satu," ungkap Abraham.

Pada persidangan dakwaan , Akil diancam pidana dalam Pasal 12 huruf c Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHPidana juncto Pasal 65 ayat (1) KUHPidana.

Akil juga dijerat pasal pencucian uang dalam rentang waktu antara 17 April 2002 sampai 21 Oktober 2010. Untuk itu, ia juga diancam pidana Pasal 3 ayat (1) huruf a dan c Undang-Undang RI Nomor 15 Tahun 2002 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2003 tentang Perubahan Atas Undang-Undang RI Nomor 15 Tahun 2002 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang juncto Pasal 65 ayat (1) KUHPidana.

Dari semua dakwaan itu, ancaman hukuman paling tinggi untuk Akil maksimal 20 tahun penjara.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kasus akil mochtar
Editor : Rustam Agus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top