Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lahan 2.900 Hektare di Kepulauan Meranti Terbakar

Sekitar 2.900 hektare lahan di Kabupaten Kepulauan Meranti, Riau, terbakar dalam 2 pekan terakhir, demikian menurut data Kepolisian Resor Kabupaten Kepulauan Meranti. sebagian lahan yang terbakar adalah areal perkebunan.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 09 Februari 2014  |  11:20 WIB
Lahan 2.900 Hektare di Kepulauan Meranti Terbakar
Penyebabnya juga masih dalam penyelidikan. Namun api sudah berhasil dipadamkan. - Bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, PEKAN BARU - Sekitar 2.900 hektare lahan di Kabupaten Kepulauan Meranti, Riau, terbakar dalam 2 pekan terakhir, demikian menurut data Kepolisian Resor Kabupaten Kepulauan Meranti.

Menurut Kepala Kepolisian Daerah Riau Brigjen Condro Kirono, sebagian lahan yang terbakar adalah areal perkebunan.

"Luas lahan yang terbakar yakni 2.000 hektare. Pemilik lahan PT NSP dan Masyarakat. Lahan yang terbakar adalah kebun sagu," katanya lewat layanan pesan singkat, Minggu (9/2/2014), tentang kebakaran yang pertama terjadi di Desa Teluk Kepau.

Kebakaran juga terjadi di kebun sagu dan karet seluas 200 hektare milik masyarakat yang ada di sekitar Desa Lukun, Kecamatan Tebing Tinggi Timur. "Penyebabnya juga masih dalam penyelidikan. Namun api sudah berhasil dipadamkan," katanya.

Selanjutnya kebakaran terjadi di lahan seluas 100 hektare di Desa Batin, Kecamatan Tebing Tinggi Timur. "Lahan yang terbakar berupa kebun sagu yang siap panen. Saat ini api telah berhasil dipadamkan," katanya.

Sekitar 600 hektare lahan di Desa Kayu Ara, Kecamatan Rangsang Pesisir, juga terbakar, sebagian terdiri atas kebun sagu dan karet. Api sudah berhasil dipadamkan. "Namun masih berasap karena lahan gambut," katanya.

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lahan terbakar

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul-nonaktif
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top