Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Banjir Bengawan Solo, 5 Tewas Terseret Arus

Banjir akibat luapan Sungai Bengawan Solo di Bojonegoro dan Kali Lamong di Gresik membawa 5 korban jiwa yaitu 1 balita, 2 anak-anak dan 2 orang dewasa akibat terseret arus.
Miftahul Ulum
Miftahul Ulum - Bisnis.com 17 Desember 2013  |  22:45 WIB
Banjir Sungai Bengawan Solo - Solopos.com
Banjir Sungai Bengawan Solo - Solopos.com

Bisnis.com, SURABAYA - Banjir akibat luapan Sungai Bengawan Solo di Bojonegoro dan Kali Lamong di Gresik membawa 5 korban jiwa yaitu 1 balita, 2 anak-anak dan 2 orang dewasa akibat terseret arus.

Sutopo Purwo Nugroho, Kepala Pusat Data Informasi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana, menguraikan banjir akibat luapan Bengawan Solo sejak Sabtu-Selasa (14-17/12/2013) menggenangi 4.085 rumah. Mereka tersebar di daerah bantaran sungai mulai di wilayah Bojonegoro, Lamongan dan Tuban.

"Ada 63 desa dari 15 kecamatan di 3 kabupaten yang menjadi korban banjir Bengawan Solo," jelas Sutopo, Selasa (17/12/13) malam.

Adapun, banjir akibat luapan Kali Lamong menyebabkan Mojokerto dan Gresik serta sebagian Surabaya yang berbatasan dengan Gresik tergenangi air.

"Di Gresik 7.957 rumah terendam dan ratusan hektare sawah serta tambak di di 42 desa dari 5 kecamatan terimbas," tambahnya.

Banjir menyebabkan Mustain, 3, warga Desa Merbong, Kecamatan Ngerahu dan Andika Sancana Putra, 13, warga Desa Pilang Gede Rt 09/01 Kecamatan Balen, Bojonegoro meninggal. Adapun, di Gresik dilaporkan Kemadi, 50, dari desa Simoboyo, Kecamatan Benjeng dan Andrean, 19, meninggal terseret arus.

Bupati Bojonegoro Suyoto menguraikan banjir di daerahnya juga menyebabkan Marizka, 8, dari Desa Gayungan, Kecamatan Trucuk meninggal akibat terseret arus. Korban lepas dari pengawasan saat orang tuanya sibuk mengantisipasi banjir di dalam rumah. "Orang tua, kami imbau waspada," pesannya.

Sementara itu, tanggul Kali Lamong sepanjang 70 meter di Kecamatan Pakal, Surabaya jebol sehingga menyebabkan air masuk ke permukiman. Meski demikian, warga enggan mengungsi karena khawatir meninggalkan barang berharga di rumah.

"Memang tahun ini banjir di Surabaya yang dekat Kali Lamong cukup berat, tetapi faktornya tanggul sungai jebol. Solusinya kami bangun tanggul baru," jelasnya.

Kepala Dinas Pertanian Jawa Timur Wibowo Eko Putro menguraikan belum bisa memastikan berapa hektare lahan yang gagal panen akibat terendam air.

"Biasanya empat hari terendam air padi masih bisa dipulihkan tapi sampai sekarang belum ada keputusan berapa yang puso [gagal panen]," jelasnya.

Menurutnya, penyelamatan pertanian pascabanjir bisa melalui pemberian bantuan bibit baru. Namun, karena laporan resmi kerusakan belum masuk maka Dinas Pertanian belum memastikan kebutuhan bibit untuk lahan korban banjir.

Di Bojonegoro saja berdasar data BNPB terdapat 1.727 hektare sawah terendam air.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sungai bengawan solo banjir bengawan solo
Editor : Sepudin Zuhri
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top