Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Inilah Kronologi Letusan Gunung Merapi

Bisnis.com, JAKARTA - Pada Senin (22/7/2013) pukul 04.22 hingga 05.35 terjadi guguran yang terdengar dari Pos pengamatan Merapi di Kaliurang. Gumpalan asap berwarna coklat kehitaman, lontaran material berwarna merah hingga ketinggian 1.000 meter dari
Akhirul Anwar
Akhirul Anwar - Bisnis.com 22 Juli 2013  |  08:08 WIB

Bisnis.com, JAKARTA - Pada Senin (22/7/2013) pukul 04.22 hingga 05.35 terjadi guguran yang terdengar dari Pos pengamatan Merapi di Kaliurang. Gumpalan asap berwarna coklat kehitaman, lontaran material berwarna merah hingga ketinggian 1.000 meter dari puncak Merapi terlihat dari Pos Selo, Boyolali.

Berdasarkan keterangan resmi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), hujan abu dan pasir halus terjadi di wilayah Deles, Tlogowatu, Kemalang, Balerante, Klaten di Jawa Tengah.

Hujan abu juga terjadi di sekitar Kalitengah Lor, Kalitengah Kidul, Srunen di daerah Cangkringan, Sleman Yogyakarta. Hujan abu hingga 7-14 km dari puncak Merapi mengarah ke Kabupaten Klaten dan Sleman.

Kepala BPPTKG dan PVMBG menyatakan status Gunung Merapi masih normal. Aktivitas Merapi akan dievaluasi apakah aktivitas akan berlanjut ke erupsi magmatik atau tidak. Pemantauan akan diintensifkan. "Masyarakat dihimbau tetap tenang dan selalu siapsiaga," kata Sutopo.


Perlu diketahui, status aktivitas gunungapi memiliki 4 tingkatan yaitu normal aktif, waspada, siaga, dan awas. Gunung api umumnya memiliki sifat slow on set. Artinya, bencana tidak terjadi secara tiba-tiba dan dapat diprediksikan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bnpb hujan abu merapi meletus letusan merapi 2013
Editor :
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top