Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

AS-UE Memulai Negosiasi FTA Terbesar di Dunia

BISNIS.COM, WASHINGTON—Setelah melalui proses persiapan selama hampir 2 tahun, Amerika Serikat dan Uni Eropa akhirnya memulai pembicaraan untuk menyegel perjanjian perdagangan bebas (free trade agreement/FTA) yang diharapkan dapat membantu meningkatkan

BISNIS.COM, WASHINGTON—Setelah melalui proses persiapan selama hampir 2 tahun, Amerika Serikat dan Uni Eropa akhirnya memulai pembicaraan untuk menyegel perjanjian perdagangan bebas (free trade agreement/FTA) yang diharapkan dapat membantu meningkatkan pertumbuhan kedua raksasa ekonomi itu.
 
“Tujuan negosiasi kami adalah untuk mencapai kesepakatan yang seluas dan sekomprehensif mungkin yang dapat kami lakukan,” ujar Perwakilan Perdagangan AS Mike Froman pada Senin (8/7/2013).
 
Namun, di tengah niat baik Presiden Barack Obama dan para pemimpin Eropa untuk membentuk perjanjian dagang terbesar di dunia, muncul bayangan problema yang berakar pada persoalan rekam jejak telepon dan internet antarkedua negara.
 
Ke-28 negara Uni Eropa menduga Washington telah melakukan tindakan mata-mata. Perancis bahkan mengusulkan agar pembicaraan FTA ditunda selama 2 pekan sampai ketegangan mengenai isu mata-mata mereda, sehingga negosiasi dapat berjalan dengan baik.
 
Di luar permasalahan itu, baik AS maupun UE telah saling menganggap bahwa kedua belah pihak merupakan mitra dagang dan investasi yang paling utama. Hubungan dagang dua arah antara AS-UE bernilai lebih dari US$647 miliar pada 2012.
 
Rencana FTA—yang disebut Transatlantic Trade and Investment Partnership—itu digadang-gadang menjadi pakta kerja sama perdagangan terbesar yang pernah ada, karena mencakup sekitar 50% dari total produksi ekonomi global, 30% dari total perdagangan global, dan 20% dari total investasi asing langsung global.
 
Menurut perkiraan Centre for Economic Policy Research di London, FTA ambisius tersebut dapat menghapuskan hambatan tarif dan regulasi ketika nantinya diterapkan. Perjanjian itu juga diperkirakan mendongkrak pertumbuhan ekonomi AS dan UE senilai lebih dari US$100 miliar per tahun.
 
Di lain pihak, berbagai ahli perdagangan beranggapan pembicaraan FTA dapat melalui proses panjang hingga 2015. Karena rendahnya tarif di kawasan Atlantik, negosiasi akan difokuskan pada pengurangan dan pencegahan hambatan regulasi perdagangan, yang mencakup sektor agrikultur, otomotif, kimia, dan farmasi.
 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Editor : Ismail Fahmi
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper