Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PENYERBUAN LAPAS: Tulisan Insiden LP Sleman di Facebook Itu Tak Benar

BISNIS.COM, JAKARTA-Komnas HAM salah satu yang disebut dalam tulisan di facebook yang beredar soal insiden di LP Cebongan, Sleman. Isi tulisan Idjon Djanbi itu memang menyudutkan kepolisian dan Komnas HAM. Polri sudah menepis isi tulisan itu. Lalu apa
News Writer
News Writer - Bisnis.com 30 Maret 2013  |  12:11 WIB
PENYERBUAN LAPAS: Tulisan Insiden LP Sleman di Facebook Itu Tak Benar
Bagikan

BISNIS.COM, JAKARTA-Komnas HAM salah satu yang disebut dalam tulisan di facebook yang beredar soal insiden di LP Cebongan, Sleman. Isi tulisan Idjon Djanbi itu memang menyudutkan kepolisian dan Komnas HAM. Polri sudah menepis isi tulisan itu. Lalu apa tanggapan Komnas HAM.

“Itu sama sekali nggak benar,” jelas Ketua Komnas HAM Siti Nurlaela saat dikonfirmasi, Sabtu (30/3/2013).

Siti sudah membaca tulisan itu. Menurutnya, tulisan yang beredar massif sejak Jumat (29/3) itu amat jauh dari fakta yang ditemukan di lapangan. Dia meminta agar masyarakat tak terpancing.

“Jadi biarkan saja, pastinya itu nggak benar,” jelas Siti.

Komnas HAM sudah turun ke Yogyakarta. Sudah dilakukan pemeriksaan kepada sejumlah saksi, minus dari TNI. “Kita belum ambil kesimpulan. Senin nanti baru akan bertemu TNI dengan menghadirkan Pangdam, Danramil, dan Kopassus dari Kandang Menjangan,” tuturnya.

Tulisan itu ramai diperbincangkan sejak Jumat (29/3). Judulnya ‘PELAKU PENYERANGAN LP SLEMAN ADALAH APARAT KEPOLISIAN’, sang penulis Idjon Djanbi. Dalam tulisan itu Komnas HAM dituding sebagai antek asing.

Tidak diketahui siapa penulis itu. Idjon baru aktif membuka akun itu sejak 23 Maret 2013. Tulisan itu memang tidak bisa dipertanggungjawabkan. Selain sang penulis tak jelas, isinya juga menyudutkan sejumlah lembaga dan pihak terkait.

Tulisan itu juga dengan panjang lebar mengurai detik-detik insiden keributan di Hugos Cafe, ada juga disebutkan pihak-pihak terkait yang di luar 4 nama itu yang ikut terlibat.

Idjon juga mengurai dan mempertanyakan proses pemindahan tahanan dari Polda DIY ke LP Sleman. Sejumlah hal lain juga disinggungnya antara lain keanehan, bagaimana kelompok bersenjata itu begitu menguasai medan LP Sleman, tahu ruang CCTV dan sistem penguncian. Idjon menduga ada pihak lain yang terlibat dan sengaja untuk menyudutkan pihak tertentu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kopassus sleman lp cebongan

Sumber : Harian Jogja

Editor : Others
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top