Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BOS FEMINA vs CITIBANK: BI tak bisa mediasi gara-gara potensi keuntungan

JAKARTA: Bank Indonesia mengaku tidak bisa ikut campur tangan atas sengketa Citibank N.A Indonesia dengan Mirta Kartohadiprodjo, salah satu korban pembobolan dana nasabah mantan Relationship Manager Inong Malinda Dee.Difi A. Johansyah, Kepala Grup Humas
Sutan Eries Adlin
Sutan Eries Adlin - Bisnis.com 10 Mei 2012  |  15:02 WIB

JAKARTA: Bank Indonesia mengaku tidak bisa ikut campur tangan atas sengketa Citibank N.A Indonesia dengan Mirta Kartohadiprodjo, salah satu korban pembobolan dana nasabah mantan Relationship Manager Inong Malinda Dee.Difi A. Johansyah, Kepala Grup Humas Bank Indonesia (BI), mengatakan bank sentral telah menerima surat laporan dari pengacara Mirta Kartohadiprodjo yang menyatakan kliennya dirugikan.Namun, lanjut Difi, masalah tersebut tidak bisa dimediasi oleh bank sentral karena yang dipersoalkan adalah potensi keuntungan, bukan pokok kerugian“Kalau potensi keuntungan itu susah apalagi itu reksa dana, bukan produk perbankan. Jadi kami meminta kepada nasabah dan Citibank untuk menyelesaikan berdua. Kami tidak bisa ikut campur masalah itu,” ujarnya hari ini, Kamis 10 Mei 2012.Bank sentral, lanjutnya, terus memantau komitmen Citibank untuk mengganti dana nasabah yang dibobol oleh Malinda Dee ditambah bunga. Namun, bank sentral tidak menentukan tingkat bunga yang harus diberikan.Laporan Mirta Kartohadiprodjo diterima oleh Departemen Pengawasan Perbankan BI karena nilainya di atas Rp500 juta, atau di luar kewenangan Departemen Mediasi dan Investigasi Perbankan BI.Seperti telah diberitakan sebelumnya, Mirta Kartohadiprodjo, bos Femina Group , melaporkan Citibank ke BI karena tidak mencapai titik kesepakatan mengenai besaran ganti rugi pembobolan dana.Mirta meminta Citibank membayar kerugian pembobolan dana Rp22 miliar yang terdiri atas pokok dana Rp12 miliar dan potensi keuntungan Rp10 miliar sejak 2008.Namun, bank asal Negeri Paman Sam tersebut ternyata hanya mau mengganti pokok dana ditambah bunga 5%.“Saya menempatkan itu pada Fortis Ekuitas sehingga seharusnya return yang saya dapatkan dengan benchmark yang ada di market sejak 2008 itu seharusnya Rp10 miliar. Total pokok dengan potensi keuntungan itu senilai Rp22 miliar,” ujarnya.Mirta mengaku sudah 16 bulan mengharapkan Citibank untuk mengganti keseluruhan kerugian menurut versinya. Namun, dia mengaku mendapatkan perlakukan yang tidak proporsional dari pihak Citibank selama proses perundingan seperti tidak boleh didampingi pengacara dan tidak boleh merekam pembicaraan. (faa)

 

 

+ JANGAN LEWATKAN:

10 ARTIKEL PILIHAN Hari Ini

5 Kanal TERPOPULER Bisnis.com

 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Dara Aziliya

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top