Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Jokowi Minim Respons Soal Kenaikan Anggaran Kemhan: Tanyakan ke Menhan Prabowo

Jokowi menjawab singkat terkait kenaikan anggaran pertahanan yang naik sesuai kesepakatan dalam rapat bersama Menhan Prabowo Subianto
Jokowi Minim Respons Soal Kenaikan Anggaran Kemhan: Tanyakan ke Menhan Prabowo. Ketua Umum Partai Gerindra sekaligus Calon Presiden Prabowo Subianto./ Antara
Jokowi Minim Respons Soal Kenaikan Anggaran Kemhan: Tanyakan ke Menhan Prabowo. Ketua Umum Partai Gerindra sekaligus Calon Presiden Prabowo Subianto./ Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menjawab singkat terkait kenaikan anggaran pertahanan yang disepakati dari rapat bersama Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto.

Menurutnya, anggaran yang ditujukan untuk belanja alat utama sistem pertahanan (alutsista) dari pinjaman luar negeri yang naik cukup signifikan itu dapat didalami kepada menteri yang bersangkutan untuk melihat keuntungan dan urgensi dari peningkatan anggaran itu.

“Tanyakan ke Menhan [Prabowo],” ujarnya kepada wartawan di Lanud Halim Perdanakusuma, Senin (4/12/2023).

Sebelumnya, Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menjelaskan, di luar anggaran yang telah diberikan pemerintah dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), Kemenhan juga melakukan belanja alutsista dari pinjaman luar negeri untuk periode 2020-2024 sejumlah US$25 miliar setara Rp385 triliun (kurs Rp15.400 per dolar AS).

“Terjadi kenaikan yang cukup signifikan dari US$20,75 miliar ke US$25 miliar. Itu yang kemarin disepakati,” ujarnya kepada awak media usai Penyerahan DIPA dan Daftar Alokasi TKD TA 2024 di Istana Kepresidenan, Rabu (29/11/2923).

Sebagaimana diketahui, belanja dari kemeterian yang dipimipin oleh Prabowo Subianto tersebut termasuk salah satu anggaran jumbo dalam APBN.

Pada 2023, Kemenhan menerima anggaran pertahanan dan keamanan senilai Rp316 triliun. Sementara dalam APBN 2024, Sri Mulyani menyisihkan Rp331,9 triliun untuk hukum dan hankam, termasuk di dalamnya untuk pengamanan Pemilu 2024.

Sri Mulyani juga mengungkapkan bahwa kenaikan anggaran baik dari sisi DIPA maupun pinjaman luar negeri seiring dengan kondisi geopolitik yang tengah memanas.

“Kemenhan menganggap kebutuhan sesuai kondisi alutsista dan kemudian ancaman serta peningkatan dinamika geopolitik dan geosecurity dan di sisi lain masih sesuai dengan rencana kita dari sisi perancanaan penganggaran jangka panjang,” jelasnya.

Selain itu, Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia tersebut menyebutkan bahwa hingga 2034, Jokowi telah menyutujui tiga rencana strategis di Kemenhan yang membutuhkan pinjaman luar negeri sejumlah US$55 miliar.

“Keputusan Bapak Presiden sebelumnya yaitu US$55 miliar untuk memenuhi berbagai belanja alutsista dari pinjaman LN selama 3 renstra. Jadi dalam hal ini 2024 - 2029 nanti kemudian 2029 – 2034,” tandas Sri Mulyani.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Akbar Evandio
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper