Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Denny Indrayana Cs Minta MK Batalkan Putusan Batas Usia Capres-Cawapres

Mahkamah Konstitusi (MK) diminta batalkan putusan batas usia capres-cawapres pada sidang uji formil hari ini, Selasa (28/11/2023).
Ketua Majelis Kehormatan Mahkamah Konstitusi (MKMK) Jimly Asshiddiqie memimpin jalannya sidang putusan dugaan pelanggaran etik terhadap hakim Mahkamah Konstitusi (MK) di Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Selasa (7/11/2023). Majelis Kehormatan Mahkamah Konstitusi menjatuhkan vonis dengan memberhentikan Anwar Usman sebagai Ketua MK karena terbukti melakukan pelanggaran berat terhadap Kode Etik dan Perilaku Hakim Konstitusi dalam pengambilan putusan UU Pemilu yang memutuskan mengubah syarat usia capres-cawapres se
Ketua Majelis Kehormatan Mahkamah Konstitusi (MKMK) Jimly Asshiddiqie memimpin jalannya sidang putusan dugaan pelanggaran etik terhadap hakim Mahkamah Konstitusi (MK) di Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Selasa (7/11/2023). Majelis Kehormatan Mahkamah Konstitusi menjatuhkan vonis dengan memberhentikan Anwar Usman sebagai Ketua MK karena terbukti melakukan pelanggaran berat terhadap Kode Etik dan Perilaku Hakim Konstitusi dalam pengambilan putusan UU Pemilu yang memutuskan mengubah syarat usia capres-cawapres se

Bisnis.com, JAKARTA – Putusan Mahkamah Konstitusi (MK) terkait batas usia capres-cawapres kembali digugat. Kali ini, pemohon Denny Indrayana dan Zainal Arifin Mochtar meminta MK membatalkan putusan tersebut.

Kuasa hukum pemohon, Muhammad Raziv Barokah, mengatakan bahwa tidak boleh ada satu orang pun yang diuntungkan ataupun dirugikan akibat sebuah pelanggaran hukum.

"Satu doktrin yang saya sampaikan itu restitutio in integrum, bahwa tidak boleh ada satu orang pun yang diuntungkan atau dirugikan akibat sebuah pelanggaran hukum," katanya usai sidang uji formil di Gedung MK, Jakarta Pusat pada Selasa (28/11/2023).

Dirinya mengatakan bahwa dalam sengketa hukum mana pun, hal-hal yang diperkarakan mesti kembali ke keadaan semula apabila telah diputuskan bersalah dan/atau terbukti merupakan perbuatan melawan hukum.

"Doktrinnya adalah itu harus kembali ke keadaan nol. Harus kembali ke keadaan semula," lanjutnya.

Itu sebabnya, pihaknya menilai bahwa putusan MK 90/PUU-XXI/2023 yang diketuk Ketua MK saat itu, Anwar Usman, patut dibatalkan karena Anwar terbukti melanggar etik.

Diketahui, Anwar merupakan paman dari Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka yang dianggap paling diuntungkan dari putusan MK itu, karena pada akhirnya berhasil melenggang sebagai cawapres.

"Apa yang dicontohkan saat ini, itu kan semakin menguatkan masalah-masalah yang terjadi di masyarakat. Bayangkan, untuk perkara besar saja yang kaitannya dengan demokrasi kita [justru] dibuat seperti ini," tegasnya.

Diberitakan sebelumnya, MK menggelar sidang uji formil atas Pasal 169 huruf q Undang-undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum (Pemilu) pada hari ini, Selasa (28/11/2023).

Sidang perkara nomor 145/PUU-XXI/2023 itu dimohonkan oleh Mantan Wakil Menteri Hukum dan HAM (Wamenkumham) Denny Indrayana dan Pakar Hukum Tata Negara Universitas Gadjah Mada (UGM) Zainal Arifin Mochtar.

Para pemohon menganggap Putusan MK Nomor 90/PUU-XXI/2023 yang mengatur ulang syarat batas usia minimal capres-cawapres tidak memenuhi syarat formil.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper