Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Inflasi Pakistan Meroket, 16 Orang Tewas Akibat Berebut Makanan

16 orang meninggal dunia akibat berebut bantuan makanan di saat inflasi Pakistan meroket hingga 35 persen pada Maret 2023.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 01 April 2023  |  22:06 WIB
Inflasi Pakistan Meroket, 16 Orang Tewas Akibat Berebut Makanan
Orang-orang berduka atas kematian seorang kerabatnya di kamar mayat rumah sakit di Karachi, Pakistan, Jumat (31/3/2023). 16 orang yang terbunuh saat pembagian bantuan pangan. REUTERS - Akhtar Soomro

Bisnis.com, JAKARTA - 16 orang meninggal dunia saat berebut untuk mendapatkan bantuan makanan di saat inflasi di Pakistan melonjak ke rekor 35,3 persen pada Maret 2023.

Biro Statistik mencatat angka inflasi Pakistan Maret melampaui angka inflasi Februari 2023 (month-to-month/mtm) sebesar 31,5 persen, seperti dikutip dari Reuters pada Sabtu (1/4/2023).

Bahkan, komoditas makanan, minuman, dan transportasi melonjak hingga 50 persen dari tahun ke tahun (year-on-year/yoy).

Ribuan warga Pakistan berkumpul di pusat-pusat distribusi tepung yang didirikan di seluruh negeri, beberapa di antaranya merupakan bagian dari program yang didukung pemerintah untuk meringankan dampak inflasi.

"Sedikitnya 16 orang, termasuk lima wanita dan tiga anak-anak, telah tewas dalam penyerbuan di pusat-pusat distribusi tepung terigu dalam beberapa hari terakhir. Ribuan karung tepung juga telah dijarah dari truk-truk dan titik-titik distribusi," ungkap polisi dan para pejabat di Pakistan.

Seorang juru bicara biro statistik mengatakan bahwa angka inflasi ini merupakan kenaikan tertinggi dari tahun ke tahun yang pernah dicatat oleh biro tersebut sejak pencatatan bulanan dimulai pada periode 1970-an.

"Ini adalah inflasi tertinggi yang pernah tercatat dalam data yang kami miliki," katanya.

Indeks harga konsumen naik 3,72 persen di bulan Maret dari bulan sebelumnya (mtm). Harga-harga makanan, minyak goreng, dan listrik yang lebih tinggi mendorong kenaikan inflasi di negara tersebut.

Inflasi makanan tahunan di bulan Maret 2023 tercatat 47,1 persen dan 50,2 persen untuk daerah perkotaan dan pedesaan.

Adapun, inflasi inti, yang tidak termasuk makanan dan energi, mencapai 18,6 persen di daerah perkotaan dan 23,1 persen di daerah pedesaan.

Negara Asia Selatan ini telah mengalami gejolak ekonomi selama berbulan-bulan dengan krisis neraca pembayaran yang akut sementara pembicaraan dengan IMF untuk mendapatkan dana US$1,1 miliar sebagai bagian dari dana talangan US$6,5 miliar yang disepakati pada 2019 yang belum membuahkan hasil.

Parahnya, cadangan devisa Pakistan telah jatuh hingga hanya cukup untuk menutupi impor selama empat minggu.

Sebuah laporan prospek ekonomi bulanan yang dikeluarkan oleh kementerian keuangan pada Jumat (31/3/2023) memproyeksikan inflasi akan tetap tinggi.

Laporan tersebut mengutip friksi pasar yang disebabkan oleh kesenjangan permintaan dan penawaran relatif dari barang-barang kebutuhan pokok, depresiasi nilai tukar, dan penyesuaian kenaikan harga bahan bakar baru-baru ini sebagai alasan di balik ekspektasi inflasi yang lebih tinggi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pakistan Inflasi
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Artikel Terkait



Berita Lainnya

    Berita Terkini

    back to top To top