Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

RI Tak Kena Resesi Seks! Angka Kelahiran Tembus 2,18 Persen

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat angka kelahiran tembus 2,18 persen. RI tak kena resesi seks, nih!
Vaksinasi ibu hamil di Balai Kota DKI Jakarta./Instagram @aniesbaswedan
Vaksinasi ibu hamil di Balai Kota DKI Jakarta./Instagram @aniesbaswedan

Bisnis.com, JAKARTA – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat angka kelahiran total atau total fertility rate (TFR) Indonesia pada Long Form Sensus Penduduk 2020 (SP2020) sebesar 2,18 persen. Indonesia tak kena sindrom resesi seks seperti negara lain?

BPS mengungkapkan realisasi tersebut menurun 0,23 persen dari periode 2010. 

Deputi Bidang Statistik Sosial BPS Ateng Hartono menyampaikan penurunan tersebut cukup signifikan, di mana target Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024 bahwa TFR di angka 2,10 persen. 

“Angka ini mengalami penurunan yang relatif sangat signifikan. Kalau kami lihat target RPJMN 2024 itu 2,10 persen, maka target ini semakin mendekati RPJMN,” ujarnya dalam Launching Reformasi Birokrasi BPS Tahun 2023 dan Hasil Long Form Sensus Penduduk 2020, di Menara Danareksa, Jakarta, Senin (30/1/2023). 

Sebagai informasi, TFR merupakan rata-rata jumlah anak yang dilahirkan hidup oleh seorang perempuan selama masa usia suburnya (15-49 tahun).

Pencapaian tersebut, lanjut Ateng, seiring dengan penurunan tingkat kematian bayi dan mengarah pada kondisi penduduk tumbuh seimbang atau replacement level, di mana setiap generasi wanita digantikan oleh satu anak perempuannya untuk menjaga kelangsungan pergantian generasi.

Angka Kematian Bayi (AKB) menurun signifikan dari 26 per 1.000 kelahiran hidup hasil Sensus Penduduk 2010 menjadi 16,85 per 1.000 kelahiran hidup hasil Long Form SP2020.

“Pencapaian TFR Indonesia yang sudah mendekati angka 2,10 dibarengi dengan penuruann tingkat kematian bayi telah mengarah pada kondisi penduduk tumbuh seimbang,” lanjutnya. 

Bila membandingkan dengan lima dekade terakhir, fertilitas Indonesia tercatat menurun.

Pada Sensus Penduduk 1971 mencatat angka TFR sebesar 5,61 yang berarti seorang perempuan melahirkan sekitar 5-6 anak selama masa reproduksinya. 

Sementara Long Form SP2020 mencatat TFR sebesar 2,18 yang berarti hanya sekitar 2 anak yang dilahirkan perempuan selama masa reproduksinya.

Penurunan fertilitas mengakibatkan proporsi anak-anak dalam populasi ikut menurun.

Kondisi ini mengakibatkan rasio ketergantungan menjadi lebih rendah dan menciptakan bonus demografi.

“Pengendalian penduduk salah satu upaya bagaimana mempersiapkan SDM unggul dan menyongsong Indonesia Emas 2045,” jelasnya. 

Adapun, kelahiran menurut kelompok umur tertinggi atau fertilitas tertinggi berada di rentang umur 25-29 tahun dengan 130-131 kelahiran dari 1.000 perempuan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper