Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Vijaya Gadde, Sosok di Balik Pemblokir Twitter Donald Trump yang Dipecat Elon Musk

Kenalan dengan sosok Vijaya Gade, salah satu ekskutif Twitter yang dipecat Elon Musk
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 28 Oktober 2022  |  22:01 WIB
Vijaya Gadde, Sosok di Balik Pemblokir Twitter Donald Trump yang Dipecat Elon Musk
Vijaya Gadde - bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Elon Musk telah memecat eksekutif Twitter yang telah memblokir akun Donald Trump.

Vijaya Gadde, kepala hukum, kebijakan, dan kepercayaan di perusahaan itu, adalah salah satu eksekutif senior yang dipecat oleh Musk pada Kamis malam saat dia menyelesaikan transaksi senilai US$44 miliarnya.

Sebelumnya, Trump diblokir  oleh dewan Twitter, setelah pemberontakan pro-Trump di US Capitol pada 6 Januari 2021.

Dilaporkan bahwa Gadde memainkan peran sentral dalam keputusan Twitter untuk memblokir Trump dengan CEO Jack Dorsey berlibur di pulau pribadi pada saat itu.

Selain Twitternya diblokir, Trump juga dilarang menggunakan Instagram dan Facebook karena penolakan pemilihannya yang berulang dan mendorong informasi yang salah.

Setelah diblokir di sejumlah media sosial, Trump menggunakan media sosial Truth Social.

Kerusuhan mematikan di US Capitol yang menyebabkan kematian beberapa petugas polisi, memicu tuduhan konspirasi hasutan beberapa pendukung garis keras Mr Trump.

Elon Musk sendiri, secara terbuka mengkritik keputusan Twitter untuk memblokir Trump dari platform tersebut.

Dia menyebut langkah itu sebagai "kesalahan".

“Saya pikir itu tidak benar untuk melarang Donald Trump. Saya pikir itu adalah kesalahan karena mengasingkan sebagian besar negara dan pada akhirnya tidak mengakibatkan Donald Trump tidak memiliki suara.” ujarnya.

Spekulasi tentang kemungkinan kembalinya Trump tersebar luas di Twitter pada Kamis malam, dengan pernyataan palsu oleh mantan presiden yang beredar di situs tersebut.

"TERTAWA TERBAHAK-BAHAK! Sayap kiri putus asa untuk (Donald Trump) untuk kembali ke Twitter. #deepfakes #FakeNews,” tulis CEO Truth Social Devin Nunes.

Lantas siapakah Vijaya Gadde?

Vijaya Gadde di India sejak lahir. Lahir di Hyderabad.

Gadde pindah ke Texas bersama orang tuanya dan menetap di AS hingga saat ini.

Dia adalah lulusan Cornell University dan New York University School of Law.

Sebelum bergabung dengan Twitter pada tahun 2011, dia adalah Senior Director and Associate General Counsel, Corporate, di Juniper Networks.

Gadde, yang telah bekerja di Twitter sejak 2011, adalah eksekutif kunci yang bertugas mengawasi fungsi kepercayaan dan keamanan, hukum, dan kebijakan publik Twitter. Dia dipandang secara internal sebagai "otoritas moral" Twitter dan eksekutif yang bertugas menangani masalah sensitif seperti pelecehan dan ucapan berbahaya.

Gadde memainkan peran utama dalam menegosiasikan kesepakatan antara Twitter dan Musk, menurut satu orang yang akrab dengan dinamika tersebut.

Dia telah menggiring Twitter melalui beberapa pertempuran politik yang paling kontroversial, termasuk keputusan untuk menghapus semua iklan politik dan untuk mengeluarkan mantan Presiden Donald Trump dari platform setelah serangan 6 Januari di Capitol Hill - sebuah posisi yang membuatnya mendapatkan penghargaan. penggemar setia di Twitter, serta kontingen besar kritikus sayap kanan.

Ketika kabar Elon Musk membeli platform media sosial tersebut, pengacara top Twitter Vijaya Gadde dikabarkan mengadakan pertemuan virtual dengan tim kebijakan dan hukum yang dia awasi untuk membahas apa arti kepemilikan baru bagi mereka.

Gadde dikabarkan menangis selama pertemuan saat dia menyatakan keprihatinan tentang bagaimana perusahaan dapat berubah. Dia mengakui bahwa ada ketidakpastian yang signifikan tentang seperti apa perusahaan di bawah kepemimpinan Musk.

Dia juga disebutkan merasa bangga dengan pekerjaan yang telah dilakukan timnya dan menawarkan dorongan kepada karyawan, mendesak mereka untuk terus berusaha melakukan pekerjaan yang baik di perusahaan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

twitter elon musk Donald Trump
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top