Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

KPK Setor Rp1,2 Miliar ke Kas Negara dari Anas Urbaningrum dan Nindya Karya

KPK setorkan uang denda ke kas negara sejumlah Rp1,2 miliar dari Anas Urbaningrum dan korporasi PT Nindya Karya.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 13 Oktober 2022  |  18:42 WIB
KPK Setor Rp1,2 Miliar ke Kas Negara dari Anas Urbaningrum dan Nindya Karya
KPK Setor Rp1,2 Miliar ke Kas Negara dari Anas Urbaningrum dan Nindya Karya - Antara/Hafidz Mubarak A
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyetorkan uang denda kepada kas negara sejumlah Rp1,2 miliar.

Uang denda itu berasal dari dua terpidana korupsi yakni mantan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat Anas Urbaningrum dan korporasi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) PT Nindya Karya.

"Jaksa eksekusi Hendra Apriansyah melalui biro keuangan KPK telah menyetorkan ke kas negara berupa pembayaran uang denda sebesar Rp1,2 miliar," kata Kabag Pemberitaan KPK, Ali Fikri kepada wartawan, Kamis (13/10/2022).

Secara terperinci, denda tersebut berasal dari uang denda Anas Urbaningrum sejumlah Rp300 juta, sedangkan PT Nindya Karya sebesar Rp900 juta.

Diketahui, Anas Urbaningrum merupakan terpidana korupsi pembangunan Pusat Pendidikan, Pelatihan, dan Sekolah Olahraga Nasional (P3SON) Hambalang 2010-2012.

Anas terbukti bersalah dan dihukum 8 tahun penjara serta denda Rp800 juta pada pengadilan tingkat pertama. Dia juga dihukum membayar uang pengganti Rp57.59 miliar dan 5.261.070 dollar AS pada 24 September 2014. 

Di tingkat kasasi hukumannya diperberat menjadi 14 tahun namun kembali dipangkas menjadi 8 tahun di tingkat PK.

Sementara itu, PT Nindya Karya merupakan terpidana korporasi pembangunan dermaga bongkar di Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang yang dibiayai APBN tahun anggaran 2006-2011. Perusahaan plat merah itu dihukum pidana denda sejumlah Rp900 juta.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK anas urbaningrum nindya karya
Editor : Aprianus Doni Tolok
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top