Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Komnas HAM Susun Laporan dan Rekomendasi Kasus Brigadir J dalam Sepekan Kedepan

Bahan-bahan laporan terkait penyelidikan kasus Brigadir J ini sangat banyak. Untuk itu, saat ini pihaknya tengah melakukan konsolidasi untuk menyusun laporan in
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 16 Agustus 2022  |  16:23 WIB
Komnas HAM Susun Laporan dan Rekomendasi Kasus Brigadir J dalam Sepekan Kedepan
Petugas kepolisian mengangkat peti jenazah Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J saat upacara pelepasan secara kedinasan setelah autopsi ulang di Sungai Bahar, Muarojambi, Jambi, Rabu (27/7/2022). Autopsi ulang yang berlangsung selama enam jam itu dilakukan atas permintaan keluarga dalam mencari keadilan dan pengungkapan kasus. ANTARA FOTO/Wahdi Septiawan - nym.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) menyatakan akan segera menyusun laporan dan rekomendasi terkait penyelidikan kasus pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J.

Komisioner Komnas HAM Beka Ulung Hapsara mengatakan laporan dan rekomendasi ini akan disusun setelah memeriksa Bharada Richard Eliezer atau Bharada E.

Komnas HAM, kata Beka, juga sudah melakukan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) Pembunuhan Brigadir J yang berlokasi di rumah dinas Irjen Ferdy Sambo, di bilangan Duren Sawit, Jakarta Selatan, Senin (15/8/2022) kemarin.

"Rencana kedepan, jadi setelah kami melakukan peninjauan TKP dan pemeriksaan Bharada E, beberapa hari kedepan akan menyusun laporan-laporan terus kemudian mengidentifikasi setiap data keterangan info di sinkronkan," kata Beka kepada wartawan, dikutip Selasa (16/8/2022).

Beka berharap laporan terkait penyelidikan kasus pembunuhan Brigadir J ini, dapat selesai dalam waktu sepekan.

"Tenggat laporan ini, kami inginnya cepet tapi dalam satu minggu ini, mulai Selasa mungkin sampai Senin depan. Kami akan mulai menyusun, mengkerangkakan secara peristiwa, konstruksi peristiwanya, secara hak asasi manusia di mana letak pelanggarannya, apa argumennya dan apa bukti-bukti pelanggarannya," kata Beka.

Dia mengaku bahan-bahan laporan terkait penyelidikan kasus Brigadir J ini sangat banyak. Untuk itu, saat ini pihaknya tengah melakukan konsolidasi untuk menyusun laporan ini.

Nantinya, dia berharap akan muncul rekomendasi yang kemudian dapat disampaikan ke Tim Khusus Polri, Menko Polhukam Mahfud MD, hingga Presiden Joko Widodo.

"Sehingga ketika nanti ketemu sama Timsus secara besar, itu bisa memberikan rekomendasi, termasuk juga ya kepada pemerintah misalnya, sepertj yg biasa kami lakukan, misalnya ke pak Presiden atau Prof Mahfud gitu, kita akan kasih ini lho rekomendasinya kayak apa, termasuk ke Timsus maupun kepada penyidik," katanya.

Komnas HAM sebelumnya telah melakukan olah TKP pembunuhan Brigadir J di rumah dinas Irjen Ferdy Sambo, di bilangan Jakarta Selatan pada Senin (15/8/2022).

Dari hasil olah TKP, Komnas HAM menyebut, indikasi perintangan penyidikan atau obstruction of justice makin kuat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ferdy Sambo pembunuhan komnas ham
Editor : Andhika Anggoro Wening
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top